Sahabat Aku Sayang 1

Kadang penulisan aku di sini terlalu berterus terang dan jujur. Ada ketika hanya sebuah rekaan yang sengaja mahu aku nukilkan. Aku menulis kerana aku mahu menulis. Aku menulis kerana desakan dalam diri yang mahu mencoret sesuatu. Walau hanya sebuah catatan peribadi, aku terasa puas apabila ianya sudah tertampal di sini.


Maafkan aku jika yang yang terasa dengan apa yang aku tulis. Aku menulis mengikut rentak jemari sendiri sahaja. Aku hanya manusia yang menulis apa yang aku mahu tulis. Sesungguhnya aku bahagia apabila aku dapat menulis kerana aku tidak dapat sampaikan semuanya dengan lisan...

***

Aku takut untuk menghabiskan semester ini... Sangat takut jika ini semester terakhirku di sini. Aku tersentak dengan mesej kak ina petang tadi.

“Jangan hampakan keluarga kita.” Aku akan cepat sensitif apabila bicara tentang keluarga dan sahabat. Aku cepat terasa dalam dua perkara ini... Bagaimanakah jika aku menghampakan keluarga dengan apa yang terjadi semester depan? Aku tidak dapat membayangkan, namun perkara itu mungkin terjadi. Siapa yang tahu.. Maafkan aku.

Sahabat, aku sayang kalian... Kak Husni, Bib, Ainul, Rokiah ...

Sahabat, terus dan terus melangkah selagi Allah pinjamkan kita kekuatan untuk bergerak. Sekali Allah tarik, boleh buat kita terduduk dan payah untuk bangun.. Kalian semua manusia hebat yang Allah hadirkan pada aku... Aku teringat kata ustaz Adli, antara faktor kejayaan Salahuddin al-Ayyubi kerana ada orang hebat di sekelilingnya.... Antara kekuatan seorang Jamilah kerana orang hebat di sekitar aku...

Sahabat, terima kasih menjadikan aku sebahagian sahabat kalian... Aku tidak punya ramai kenalan dan sahabat, namun Allah hadirkan aku sahabat yang membuatkan aku belajar banyak perkara daripada mereka. Setiap sahabat aku punya istimewanya sendiri yang membuatkan aku terasa tidak mahu berhenti melangkah selagi kaki masih berpijak di sini... Mungkin tiada lagi esok, siapa yang tahu....

Kukuhkan hati kami, Ya Allah...

Luahan,
Jamilah Mohd Norddin,
2307
8-10-10
Qamar Cinta 1-1


Nota Kecil Hujung Entri: Masa hanya berputar sekali. Apa yang berlaku tidak dapat direverse.

Comments

Popular posts from this blog

Aku, Dia, Beliau dan Soalan-soalan

Jom Belajar Nusus

Cerpen: Kembali Bertaut