Skip to main content

Posts

Showing posts from 2019

Catatan Sebelum Februari

Januari belum separuh menjalankan tugasnya. Namun aku ingin bercerita tentang perjalanan baharu yang akan aku lalu Februari ini. Rakan serumah aku, yang sudah berkahwin dan bakal bergelar ibu akan pulang ke sisi keluarganya. Tentunya aku menerima perkhabaran ini dengan rasa bahagia kerana dia akan pulang untuk membina keluarga bersama keluarga tercinta. Yang akan aku titipkan, doa semoga dia menjadi isteri dan ibu terbaik.

Tentang hal ini, dalam perjalanan aku dan kawan aku yang lain, "Tak nak tanya ke saya sedih atau tidak rakan sebilik saya akan pindah?" Jawab kawan aku, nanti saya baca di Facebook.

Ya, tentu sekali aku nanti aku menuliskannya lewat media sosial, bahkan sudah bermula sekarang. Dengan menyebarkan tulisan-tulisan yang menunjukkan segalanya akan jadi memori.
Tentu sekali ada sedikit kesedihan sementara, namun lebih bahagia kerana kebahagiaannya tentu sekali menjadi sebahagian kebahagiaan aku.

Dalam setahun lebih kami berada dalam satu bilik, banyak hal yang …

Harapan dan Doa

Ketika kita mengharapkan yang baik-baik terjadi dalam hidup, sudahkah kita meminta kepada yang Dia yang mengetahui setiap yang kita zahirkan dan sembunyikan?

Masihkah kita enggan berdoa dan hanya berharap? Tidak berusaha namun mahu melihat hasilnya.

Berapa banyak pula kesyukuran atas nikmat tidak terkira yang Allah kurniakan kepada kita setiap hari. Setiap hari... Ataukah kita hanya melalui hari, kerana kita masih hidup.

#catatanuntukjamilah

"tulisan inilah mengganti bicara. ceduk yang jernih, tinggal yang keruh" -jamilah|ila husna.

10 Catatan 1 Januari

Sebelum angka 1 Januari berakhir, kutinggalkan sedikit catatan di sini.

Kepada diriku,
1
Ingat selalu pesanan kepada kamu, bahawa dalam hidup tidak semua kita dapat. Namun Allah menyediakan perjalanan versi terbaik untuk kita.

2
Ketika engkau merasakan ada yang tidak kena, sudahkah engkau periksa hubungan engkau dengan Tuhan dan hubungan engkau sesama manusia.

3
Takdir yang kita lalui, terindah.

4
Melihat orang lain, dan ambil pengajaran. Lihat diri sendiri, dan perbaiki agar kita menjadi diri sendiri versi terbaik. Tidak mengapa jatuh atau gagal berkali-kali, yang lebih utama, bilangan engkau bangkit lagi.

5
Tuhan mengetahui yang paling engkau sembunyikan, dan yang engkau zahirkan. Tuhan tahu semua.

6
Ketika engkau berharap sesama manusia, adakah engkau curahkan juga rasa dan permintaan kepada Tuhan yang mendengar doa-doa kita?

7
Takut ada dalam diri kita, sekuat mana kita menepisnya?

8
Perlahan-lahan, memori akan hilang daripada ingatan. Abadikan dengan tulisan.

9
Kehilangan seseora…