JAMILAH & DIARI

Assalamualaikum

Alhamdulillah, jemari terasa ringan untuk terus menari atas papan kekunci IBM Think Pad yang sudah dua tahun berkhidmat dengan aku. Tadi, aku sengaja membelek-belek kembali lembaran diari yang tercatat kisah-kisah aku sejak sekolah menengah. Terimbau kenangan lama, suka dan duka seorang yang bernama Jamilah.

PENULIS DAN DIARI.
Beberapa kali menghadiri bengkel dan seminar penulisan, mendengar ceramah penulis terkenal sekali-sekala dan pesanan mentor/otai dalam penulisan, jika mahu mula menulis, boleh mula dengan menulis diari. Menulis diari sebenarnya mengajar kita untuk jujur dengan diri sendiri kerana biasanya kita akan menulis apa sahaja yang terlintas dalam fikiran: Suka, benci, kutuk orang, tidak puas hati.. semuanya..

Mungkin akan ada yang berkata, menulis diari ini cocok untuk perempuan, malulah jika ada lelaki yang menulis diari. Aku tidak setuju dengan kenyataan ini kerana rasanya ada sahaja lelaki yang menulis diari. Orang yang menulis diari tidak semestinya sangat jiwang.

PENGALAMAN MENULIS DIARI
Aku tidak ingat bilakah aku menulis diari, tetapi yang tersimpan pada aku adalah diari sejak aku berada di sekolah menengah. Mungkin itu saat aku mula berjauhan dengan keluarga, maka ada ruang rindu yang kosong di situ, maka aku curahkan dalam lembaran diari. Aku tidak menulis dalam diari yang punya kalendar untuk setahun kerana aku bukannya akan menulis diari hari-hari namun menulis mengikut keadaan diri. Kadang banyak mahu diluah kadang tiada...

Diari pertama yang tersimpan hanya buku tulis biasa yang aku balut. Aku bercerita suka duka, impian aku bergelar seorang pelajar sekolah menengah. Kehidupan seorang pelajar yang pendiam. Kisah guru yang aku sayang dan peristiwa menyakitkan dan aku tidak mampu ceritakan pada orang lain. Namun ada buruknya aku menulis begitu, kerana jika terbaca, aku terimbau kenangan itu.. Pahit...

Aku terus dan terus menulis diari. Memang sangat memalukan jika ada yang terbaca diari aku kerana aku mencatat mengikut rasa sendiri. Kadang cuba memberi semangat pada diri, muhasabah, bercerita kesakitan yang ditanggung, kegagalan luka.... Aku akan tenang setelah usai menulis pada kertas...

DIARI HILANG.
Ini kenangan pahit aku semester lepas dan aku tidak mampu maafkan diri dengan kecuaian ini. Memang aku suka bawa ke mana-mana sahaja diari aku. Malangnya aku tidak ingat di manakah aku letakkan diari itu.. Sangat sedih...

Dalam itu ada kisah persahabatan aku, ada nota bengkel bersama sis Zabrina, tazkirah oleh Hilal Asyraf, nota bengkel yang aku hadiri... Namun tentu ada hikmah dengan apa yang terjadi... Aku terpaksa mengingat dalam hati Cuma kenangan yang terpateri dalam diari itu. Tidak tahulah kalau ada orang terbaca. Moga tidak...

BERHENTI MENULIS DIARI.
Aku terasa mahu berhenti menulis diari dan menulis sahaja dalam blog yang memang menjadi sebahagian diari. Namun, tidak semua perkara aku boleh tuliskan dalam blog, maka aku teruskan kembali diari.. Menulis diari sebagai satu terapi dan cara merawat kesedihan.. Aku akan menulis tanpa batas dan berterus terang apabila menulis diari...

Menulis diari membuatkan aku rasa puas kerana bebas meluah rasa.. Hanya diari tidak mampu memujuk dan membalas semua tulisan aku. Maka, tulisan itu sendirilah yang menggerakkan perasaan diri...

BACA DIARI
Aku suka baca blog yang menceritakan kisah hidup orang sehari-hari kerana kehidupan setiap orang tidak sama. Kita punya cara hidup dan kisah berbeza.. Aku sangat suka membaca novel berbentuk diari kerana aku terasa seperti membaca diari orang yang membuatkan aku senyum lebar..

Okey, aku tidak mahu serik menulis diari kerana semua catatan itulah yang akan jadi antara bukti kehadiran aku atas muka bumi, dan orang akan tahu kisah aku jika kelak aku tiada dengan membaca diari yang aku tinggalkan. Begitu juga apabila aku menulis di blog... Inilah harta kerana aku tiada wang untuk ditinggalkan.., hanya tulisan dan buku yang dibeli..... ia akan jadi milik semua kelak.

Amin,

Nota Kecil Hujung Entri: Kadang aku jujur bercerita kerana ada perkara aku tidak tercakap dengan bicara dan aku lebih suka mencurah pada kertas.

Comments

Popular posts from this blog

Aku, Dia, Beliau dan Soalan-soalan

Jom Belajar Nusus

Cerpen: Kembali Bertaut