Durrah Nur Aqilah: Pesan Mak

Aku merenung mata mak dalam-dalam. Walaupun peperiksaan akhir Sijil Pelajaran Malaysia akan bermula minggu hadapan dan aku sepatutnya pulang setelah kertas terakhir peperiksaan itu, aku tidak sanggup menahan rasa rindu menatap bening wajah mak.

Pertemuan terakhir aku dan mak. Mak pergi tepat ketika hari pertama aku melangkah ke dewan peperiksaan. Hati mana tidak luluh, jiwa mana tidak luka, namun demi mak, aku ingat pesan mak. Lalu, kata itu aku jadikan azimat menerus perjalanan. 
***

PESANAN IBU KEPADAKU

Masih terngiang-ngiang di pendengaran ini,
Suara seorang ibu,
Tatkala tekun mengasah pisau di suatu sore,
Persiapan buat menorah esok,
Mencari sesuap nasi buat keluarga.

Adik,
Belajarlah rajin-rajin,
Ubah kehidupan kita.

Kata-kata itu ku jadikan tangkal azimat,
Meneruskan sebuah kehidupan meski seringkali rebah,
Kata-kata-kata itu adalah peniup semangat,
Bekal tika aku jatuh tersungkur.

Ibu,
Walau apa yang terjadi,
Ibu tetap segar di ingatan,
Pesananmu memagari kehidupanku,
Aku pasti teguh bersama amanatmu.

Akan ku kalungkan al-Fatihah,
Jua bingkisan doa,
Dan akhlak yang baik,
Agar tenang,
Kehidupan ibu,
Di alam baru,

Al- Fatihah…
***
Sesungguhnya aku rindu tidur di ribaan mak. Makan air tangan makwalaupun hanya nasi putih berlaukkan telur goreng mata kerbau. Sangat sedap. Kini, semuanya hanya kenangan.

Aku kembali mengimbau pesanan mak yang akan sentiasa lekat dalam ingatan.

"Durrah, dalam hidup ini kita tidak akan dapat semua dalam satu masa. Ambillah masa anakku untuk belajar semua benda. Tidak semua kita akan dapat dengan pengalaman. Kerana itulah kita kena bergaul, Durrah..."


"Durrah! Hidup kamu tidak panjang. Selagi Allah berikan kamu peluang sihat, hidup, ada masa, gunakanlah sebaiknya... Hanya itu pesan mak."


"Durrah, mak sayang Durrah. Lakukan yang terbaik. Bukan untuk mak. Untuk Allah, Rasul dan agama Allah.  Durrah mesti rasa  yang Allah hadirkan kita ke bumi dengan tanggungjawab. Buatlah kerja Durrah dengan rasa ikhlas dan perasaan suka. Buang segala rasa benci dan tidak mahu. Apa sahaja, lakukan yang terbaik."


Terima kasih, mak....

Durrah, bertahanlah!

Comments

Popular posts from this blog

Aku, Dia, Beliau dan Soalan-soalan

Jom Belajar Nusus

Cerpen: Kembali Bertaut