Skip to main content

Posts

Showing posts from May, 2018

Kisah Ramadan Jamilah I

Lokasi: Dalam KTM menghala ke Tanjung Malim.
KTM tidak terlalu padat, namun tiada tempat untuk diduduki seperti biasa. Perasaan dia biasa, tiada rasa tidak sedap badan atau apa. KTM bergerak, dan entah mengapa ingatan tentang cerita-cerita Ramadan hadir dalam ingatan dia... Tragedi dan kisah Ramadan tahun-tahun lalu. ....Melepasi stesen Segambut, dia terasa badannya tidak stabil. Pergolakan apakah yang sedang berlaku dalam badannya? Dia bersandar di dinding, sebelum kepala terasa pusing dan bayangan hitam semacam akan menerpa. Perlu duduk. Dia perlu elak daripada terpitam sekali lagi dalam KTM. Reaksi spontan selamatkan diri. Dari berdiri, dia terus mencangkung di lantai KTM. Gelap sesaat. Dan semua yang di depan nampak samar-samar kemudiannya. "Cik, duduklah." Gadis itu menawarkan tempat duduk. Mahu dia jual mahal lagi, sebab hanya tinggal satu stesen. "Duduklah sekejap." Dia mengalah. Duduk dan pejamkan mata. Sekejap, sebelum pengumuman KTM sudah sampai ke desti…

Takdir

May 23, 2018 11:51pm

"Susunan takdir kita sudah cantik. Tetap, kena doa dan usaha.💕

Perjalanan kita, tidak perlu difahami orang lain. Cukup kita yang teguh berdiri, berjalan dengan yakin.

Ketika kadang kita suka, cemburu, ingin jadi seperti orang lain, lihat kembali yang sudah Allah beri kepada diri kita. Selalu, Allah beri yang terbaik.

Perjalanan kita, nikmati!"

23052018
Daripada status FB

"tulisan inilah mengganti bicara. ceduk yang jernih, tinggal yang keruh" -jamilah|ila husna.

Aswara

21 Mei 2018.

Takdir melorongku ke Aswara. Semester kedua kini. Kutinggalkan dunia pekerjaan, demi sebuah perjalanan.

Daripada status FB

"tulisan inilah mengganti bicara. ceduk yang jernih, tinggal yang keruh" -jamilah|ila husna.

Luka

Luka di jari. Boleh sahaja kerana terkena kaca atau helaian buku yang sedang engkau baca. Bukan hanya ketika "bermain" dengan pisau.

----Luka di hati?

20052018

"tulisan inilah mengganti bicara. ceduk yang jernih, tinggal yang keruh" -jamilah|ila husna.

Buku Yang Marah

Buku-buku yang belum dia baca 'marah' lalu menghempap belakang dia yang sekadar bersandar pada buku-buku yang disusun tinggi.

"Aku untuk dibaca bukan hanya jadi tempat kau berehat atau bersandar." (Agaknya itu yang buku-buku itu akan katakan kepada dia.)

...
Bukankalipertama.susunanbukujatuhmenimpadiri...

"tulisan inilah mengganti bicara. ceduk yang jernih, tinggal yang keruh" -jamilah|ila husna.

Suara

Tulisan juga punya suara. Bahkan boleh sahaja lebih lantang daripada bicara.

"tulisan inilah mengganti bicara. ceduk yang jernih, tinggal yang keruh" -jamilah|ila husna.
Kawan,
terima kasih untuk pertemuan semalam.
Sungguh Dia yang melorongmu mesej petang itu, lalu kita bertemu di sini.

Kawan,
walau beberapa bulan sudah tidak ketemu, mesramu masih sama.
Perbualan kita, cerita tentang semalam, hari ini, dan esok
kita simpan dalam diri kita.

Kawan,
semoga bertemu lagi,
pada pertemuan lain,
yang diizin Dia.

13052018
KL

----Terima kasih, kawan untuk gambar ini.

"tulisan inilah mengganti bicara. ceduk yang jernih, tinggal yang keruh" -jamilah|ila husna.

PBAKL 2018

PBAKL 2018 sudah melabuhkan tirainya...

Apakah rasanya? Lapan hari bersama orang dalam dunia penerbitan... Lapan hari berlegar dari tingkat ke tingkat. Lima hari bersama-sama kawan-kawan lama di kaunter, membantu di kaunter bayaran... Terima kasih untuk kesempatan berharga ini.

Bertemu teman-teman yang pernah bekerja satu bumbung dahulu, bertemu muka dengan rakan se-UIA dahulu, rakan penulis, penulis yang aku hanya pandang dari jauh dari kaunter tempat aku berdiri, berselisih dengan ramai orang yang kenal di dunia maya, namun tidak yakin menyapa di dunia nyata... Terima kasih untuk pertemuan jarak jauh dan jarak dekat.

Sememangnya setahun sekali, rutin inilah antara yang menghadirkan bahagia. Melihat masih ada yang mengeluarkan duit untuk membeli bahan bacaan. Bahagia. Kalimah itu yang mewakili perasaan aku selama dua minggu ini, sampai terlupa sebentar status pelajar. 😅 Esok, kembali ke kehidupan sebagai pelajar, untuk beberapa minggu kelas dan tugasan yang belum selesai.

..Dan …

PBAKL 2018

Benar-benar lupa diri #pbakl2018 kali ini. Baru sehari tidak ke sana. Ada hari pusing-pusing, ada yang membeli.

Terima kasih sahabat, guru, rakan penulisan yang bertemu di PBAKL kali ini. Ya, aku masih akan ke sana sehingga hari akhir.

Ada yang aku nampak, namun segan mahu menegur. Rata-rata yang bersahabat dan aku ikut perkembangan mereka di alam maya. Tulisan sebagai perantara.

Ustaz Azlan, En. Imaen, kak Aina Dayana, Bonda Nor, antara yang sempat menyapa dan disapa sepanjang enam hari ini.

Ah, PBAKL kali ini memang berbeza. Rasa dan suasana. Namun yang sama, kehangatan ketika bertemu. Meski aku pemalu, ada yang menghulur sapaan dahulu.. 😅

Terima kasih, PBAKL.

"tulisan inilah mengganti bicara. ceduk yang jernih, tinggal yang keruh" -jamilah|ila husna.