.pada jalan sedang dilalui ini.

terus hidup. =]


Jika diberikan pilihan tentulah aku mahukan yang ceria-gembira-ria-senang sahaja dalam hidup. Lepaskan segala kesedihan jauh-jauh dan tiada air mata yang mengiringi perjalanan aku meniti hari.

Tetapi kanvas kehidupan yang tercoret akan hanya jadi dua warna. Hitam dan putih. Dunia hilang serinya jika hanya ada dua warna itu. Lalu warna pelangi yang menjadi latar hidup kita menjadi saksi bahawa kehidupan hanya memberi erti setelah kita menjalani hari dengan penuh erti.

Dalam duka ada makna.
Dalam ceria ada cerita.
Dalam semuanya ada janji Allah.

Menangisi sebuah kegagalan tidak dapat mengubah gagal menjadi mumtaz jika tidak berserta usaha. Takdir Allah bukanlah yang kita mahu sahaja namun sungguh apa yang Allah berikan kepada kita itulah yang terbaik.

Dan aku mahu peringatkan kepada diri...

Baru aku tersedar akan sesuatu hari ini. Memori hari ini mahu aku pahatkan di sini. Betapa sebenarnya kakak-kakak mengharapkan adik-adik mereka melanjutkan pelajaran setinggi boleh. Sesungguhnya seorang ayah akan gembira apabila anaknya menjadi orang berjaya.

Apa yang berlaku tadi menjadikan aku tersentak daripada dunia yang aku bina sendiri. Aku hanya fikirkan perasaan orang lain, tanpa aku pedulikan apakah sebenarnya ayah, mak cik dan kakak-kakak rasa. Apabila aku rasa mahu berhenti belajar, aku senang-senang lontarkan buku ke tepi dan tenggelam dalam dunia sendiri. Apabila duit PTPTN aku sudah aku habiskan dengan membeli buku, aku senang hati meminta duit kepada kakak-kakak walaupun hujung bulan. Apabila aku tidak mahu pulang ke kampung, mana ada ruang aku adakan untuk hubungi Ayah.

Betapa seorang Ayah tentu sentiasa harapkan anaknya selamat dan belajar baik-baik. Tidak main-main.

Seandainya ayah tahu apakah yang aku lakukan ketika di bumi UIAM itu...

Tentu ayah kecewa.
Mesti ayah tidak senang.

Benar.

Masaku banyak main-main walaupun minggu peperiksaan.
Hariku dilalui mengikut hati.
Maluku tiada untuk menyusahkan mereka.

Sungguh.

Baru aku tersedar hari ini yang sesungguhnya ayah mahu anaknya ini berjaya. 2013...

Hanya saat ini aku tersentuh yang kakak aku sentiasa akan cuba mengadakan wang apabila aku meminta. Sungguh, aku hanya tahu meminta tanpa pernah aku bertanya bagaimana situasi kewangan mereka..

=(

Nota Sebelum Titik:"seorang ayah tidak berkisah bergolok gadai demi anak, tetapi bagaimana anak itu?"

coretan hati,
11.04pm/29.11.2010
Qamar Jamilah.
Taubat seorang hamba.

Comments

Popular posts from this blog

Aku, Dia, Beliau dan Soalan-soalan

Jom Belajar Nusus

Cerpen: Kembali Bertaut