...Sembang Pasal Sahabat...

 Hari ini aku nak menconteng tentang sahabat yang baik pada pandangan seorang Jamilah. Aku ini bukanlah pandai pun nak berbicara tentang ukhuwah, tentang sahabat, tentang persahabatan kerana Allah tanpa ada unsur lain.. Tentang sesuatu yang bernama persahabatan. Sebab aku tak punya ramai kawan di alam nyata. Aku bukannya spesis yang pandai jaga hati orang sangat.. Hanya buat apa yang aku mampu dan berusaha untuk tidak menyakitkan hati orang walaupun mungkin terjadi tanpa aku sengaja...

Maka, bermulalah catatan aku tentang sesuatu yang bernama PERSAHABATAN.

Aku bersyukur sangat-sangat kerana Allah temukan dengan orang baik di sekeliling aku. Walaupun aku muka ketat dan susah untuk menegur orang, orang masih berwajah manis dengan aku. Mereka yang sebilik dengan aku semuanya baik-baik belaka. Walaupun aku spesis tak lekat langsung dalam bilik, mereka masih menerima aku selayaknya..

Hm...

Persahabatan itu tidak dapat diukur dengan tali tape. Ukurannya tiada siapa yang tahu kerana rasa manis bersahabat itu hanya dapat diberitahu oleh mereka yang pernah merasainya..

Kalau kita bersahabat dengan orang kerana sesuatu tujuan, hanya itulah yang akan kita dapat. Namun kalau kita bersahabat atas nama Allah, Insya Allah persahabatn itu akan kekal selamanya.. Kalau berpisah pun  masih ingatkan sahabat kita.. Hm...

Aku teringin menjadi sahabat yang baik. Sahabat yang jujur dengan sahabatnya.. Baik atau buruk akan ditegur.. Akan menerima apa yang ada pada sahabatnya dengan hati terbuka... Aku mahu jadi sahabat yang kenal sahabatnya luar dan dalam .. Namun hakikatnya tidak..

Kadang terasa yang aku ini jahat dengan sahabat aku.Aku tidak tegur walaupun nampak lompong pada sahabat aku. Aku diam walaupun aku tahu dan sedar. Mungkin aku takut dia terasa... Namun sebenarnya aku hanya tiada keberanian.. Aku boleh menegur dengan mata pena, namun dengan lisan sangatlah payah..

Dan aku sangat suka jika ada sahabat yang sudi menegur kelompongan yang terlihat dalam diri aku. Aku sangat hargai kalau ada orang sudi mengata tentang kekurangan aku, kerana aku lebih suka belajar daripada kejian bukannya pujian..Aku takut lemas dan tenggelam...

Sahabat, persahabatan... Semoga ia bukannya hanya manis di bibir namun persahabatn inilah yang membimbing kita menuju redha Allah..

Amin...
Nota Kecil Hujung Entri:

Comments

Popular posts from this blog

Aku, Dia, Beliau dan Soalan-soalan

Jom Belajar Nusus

Cerpen: Kembali Bertaut