Mengisi Gelas Kehidupan

Kalau saya tiada, tulisan saya di blog-bloglah yang saya tinggalkan buat semua. Coretan dan catatan yang kadangkala sangat biasa, ada ketika cuba mencetus motivasi gaya saya sendiri.

Pertanyaan untuk diri dan sesiapa yang membaca: "Sudah mulakan puasa enam? Puasa yang ditinggal sudah mula ganti? jangan tunggu Rejab yang akan datang pula."

Baik, sebenarnya, manuskrip seterusnya saya mahu kongsikan tentang "Gelas Kehidupan" Bukan idea saya sebenarnya namun saya kongsikan tazkirah yang diberikan saudara Hilal Asyraf ketika beliau berkunjung ke Universiti Islam Antarabangsa Malaysia baru-baru ini. Saya ceritakan semula dalam versi saya dengan olahan sendiri.

wahai diri,
Ketahuilah bahawa kehidupan yang sedang kita jalani boleh diibaratkan dengan macam-macam perkara maujud yang ada dalam kehidupan sekeliling. Ada ketika seperti roda, pelangi, rel keretapi.. macam-macamlah yang orang umpamakan dengan kehidupan ini. Mari kita umpakan kehidupan ini seperti sebuah gelas pula. Gelas kaca yang perlu kita penuhkan.

Bayangkan, Allah berikan kita sebuah gelas bagi setiap orang untuk kita isi. Dengan air zam-zam (kebaikan) atau air coke (kejahatan). Allah tetapkan masa akhirnya yang kita sama sekali tidak tahu, hanya perlu kita isikannya. Allah sediakan Al-Quran dan As Sunnah sebagai buku panduan dan kita perlu mengikutnya supaya tidak sesat.

Maka, kita hadir di dunia fana ini.

Kita lakukan kebaikan, kadang bercampur juga keburukan yang terselit kerana godaan syaitan. Maka, air coke dan air zam-zam bercampur. Mana mungkin begitu kerana yang baik dan buruk seperti minyak dan air yang tidak menyatu.

Maka, buanglah 'air coke' daripada kehidupanmu dan cuci kembali gelas kehidupanmu dengan sabun pencuci taubat. Memang kita manusia biasa, yang tidak mungkin terlepas daripada kesilapan. Namun kebiasaan melakukan taubat dan menyucikan kembali kehidupan kita, Kita perlu sedar yang Allah akan ambil gelas yang diberikan kadang tanpa amaran. Dalam tidur, ketika solat, memandu kereta, tepi jalan.. allah, kita tidak tahu bagaimanakah berakhirnya hidup kita.

Jadi, wahai diri, penuhkanlah gelas kehidupanmu hanya dengan air zam-zam, bukannya air coke. Supaya kamu kelak menghadap Allah dengan qalbun salim.. Dengan penuh ketenangan...

Amin, ya Rabb.. Sesungguhnya kehidupan ini hanya tiga ketika: semalam, hari ini dan esok.. Jangan sampai kita mati sebelum gelas kita dipenuhkan dengan air zam-zam..

Mari kita koreksi diri..

Monolog,
Jamilah Mohd Norddin
Kamar peraduan, Kedah

Nota Kecil Hujung Entri: Jangan hanya tahu menulis itu ini, sedang praktikalnya semua gagal!

Comments

Popular posts from this blog

Aku, Dia, Beliau dan Soalan-soalan

Jom Belajar Nusus

Cerpen: Kembali Bertaut