CALON SUAMI???

Maaflah jika tajuk seperti sedikit kontroversi.. sekadar catatan kecil.. =)
21 tahun usia ranum kala ini menyaksikan ada sudah sahabat seusia yang diikat dengan tali pertunangan, disunting menjadi suami, menjadi ibu kepada anak yang comel.. 21 tahun bagi aku adalah usia yang masih muda... Muda untuk berfikir tentang itu.

Pemikiranku belum sampai di situ.

Mengapa aku mencoret tentang ini? Kisahnya aku dan Humaira satu hari ditakdirkan untuk bertemu di ITD setelah lama tidak bersua. Maka, aku mengikutnya ke Nusaybah –sekali lagi memanjat tangga cerun itu- Alhamdulillah, kami sempat iftor bersama-sama di sana..

Sedang menunggu makanan yang ditempah, Humaira mengajukan satu soalan maut yang membuatkan aku terkedu dan kaku.

“Jamilah dah fikir tentang calon suami?”

*Sengih macam kopi terlebih gula*

“Belum terfikir tentang itu.”

Aku tergamam sendiri. Huh, bagaimana mahu dijawab soalan yang lebih susah daripada soalan mid-term survey ini? Terasa sukar untuk menjawabnya kerana aku bukan tidak pernah memikirkan namun belum punya jawapan untuk itu.

“Nak suami bagaimana?”

“Pandai tulis, faham saya..” Huh, benarkah itu jawapan aku? Haha.. Aku pun tidak tahu. Hanya spontan jawapan yang terbit daripada bibir.. Semuan orang mahukan seseorang yang dapat memahami dia, tapi haruskah begitu? Bukankah kita yang perlu fahami orang sebelum orang fahami kita..

Apabila kita memberi kita akan lebih banyak menerima...

Mungkinkah kita perlukan orang yang mencintai kita melebihi kita cinta padanya.. Pasangan biasanya yang berlawanan dengan kita... (berdasarkan pemerhatian dalam keluarga..) Allah Maha Adil dalam menentukan sesuatu untuk hambanya.

Akal kanak-kanak aku belum sampai tahap untuk berfikir tentang “calon suami”. YA, itulah kenyataannya.. Aku tahu kita kena merancang calon bagaimanakah yang kita mahu, namun akal aku tidak sampai ke situ. Masih di bangku persekolahan.. Suka baca kisah orang yang sudah berkahwin tidak sama dengan memikirkan hal itu secara serius.

Ya...

Aku mungkin manusia tipikal yang mahu habiskan degree dahulu sebelum fikirkan hal ini. Kerana aku sentiasa percaya yang jodoh sudah Allah tetapkan, rezeki sudah Allah tentukan, ajal maut semuanya sudha tercatat.. Kita harus melalui kehidupan yang ada depan kita dahulu. Aku tidak mahu serabutkan lagi akal kanak-kanak aku dengan perkara itu..

Titik.

Catatan hati,
JAMILAH MOHD NORDDIN
23:09/24-9-2010
Qamar Cinta 1-1, IIUM

Nota Kecil Hujung Entri: Ya Allah, berikan kami penyejuk mata yang menenangkan.. Itu doa kita, namun adakah kita berusaha seiring doa yang kita lontarkan saban hari...

Comments

Ibnu Jamaluddin said…
Jika ditakdir ia tak ke mana...
Anonymous said…
no komen kak oi....
Jamilah said…
Ibnu Jamaluddin,

Benar...

Suatu hari masa itu akan sampai.. Jika bukan maut yang mendahului..
Jamilah said…
Anon,

Haha... Bagus!

Ini bukan cerita kanak-kanak..
kalu umy pun, slh stunya..umy pn mntk difahami.
klu umy suka tulis, dia tak suka tulis, then umy mntk dia fhm hobi umy nie.
klu umy cpt mrh, dia bleh bertenang, umy mntk dia fhm yg kita prlu proses utk berubah. dan..mgkn agak lama.
proses brubah bkn sng, rite?
so, rngkasnya, tak slh utk mntk dfahami. mlh umy rs tuelah yg sptutnya..
:)

p/s: pndek kata, kpala j bkn knk2. j dah bg yg mmg ptut pn. hehe.
Jamilah said…
::umairah shafei::,

Sokong kenyataan Umy.. Susah juga kalau pasangan kita tidak faham hobi yang satu itu.. Tapi sekarang ramai dah orang yang tulis. Masalah tu boleh diatasi tu...

p/s: haha... adakah begitu? Rasa diri ni masih di fikiran seorang kana-kanak.=)
Jamilah said…
Cik Cumi,

Kamu lagi layak bincangkan tentang hal ini.. Tulis entri ni sebab ingat soalan Humaira' tu.. Sungguh tak sangka dapat soalan bonus tu...

Popular posts from this blog

Aku, Dia, Beliau dan Soalan-soalan

Jom Belajar Nusus

Cerpen: Kembali Bertaut