Hidup Atas Garis Linear...

Allah uji manusia dalam banyak bentuk. Kadan kita sedar yang kita diuji kadang kita tak tahu yang sebenarnya Allah sedang menguji kita. Keadaan ini mungkin berlaku dalam kehidupan dan ya.. berlaku dalam kehidupan saya..

Saya tidak bila bilakah saya terfikir tentang ini.. Mungkin semalam.. Saya terasa yang saya berada dalam sebuah garis lurus kehidupan. Saya tidak melalui ujian yang dilalui orang lain. Saya melalui hidup sehari-hari dengan senang.  Tanpa diduga, tanpa sedih, tanpa ragu-ragu.. tanpa perasaan.. Saya meneruskan langkah sehari-hari kerana saya masih punya nyawa.

Ya, Allah mungkinkah diri ini sedang diuji sebenarnya apabila berfikiran begitu???

Orang lain sibuk, saya rileks..
Orang kelek buku, saya belek novel
Orang buat assignment, saya update blog..
Orang buat itu.. saya tengok tepi..

Saya sedar dengan apa yang saya buat kadang-kadang saya tidak dapat kawal perlakuan saya sehari-hari... Saya diam namun boleh bertukar menjadi loyar buruk.. Saya jarang senyum kadang boleh gembira... 

Kadang-kadang saya sendiri tidak faham dengan diri sendiri...

Orang suka saya rasa mahu nak menangis.
Orang sedih, saya tersenyum macam kerang lama..

Adakah sebenarnya Allah sedang menguji saya apabila saya berperasaan begitu? Rasa rasa saya sedang melalui hidup yang sangat senang... Saya ada banyak masa rehat.. main..

Adakah saya tidak sedar yang saya akan melalui kehidupan lain.. Sedakan aku, YA Allah...

Tidak keterlaluan saya kata saya cemburu dengan orang lain... Namun saya padam dengan ingatkan diri saya adalah saya dan saya tidak mampu menjadi orang lain. Jika saya menjadi oranglain hanya seketika, saya akan kembali menjadi Jamilah..

Saya perlu hidup sebagai seorang jamilah..

Hidupnya atas garis linear yang tidak bengkok...

Rapuhkan jambatan yang sedang dititinya? Dia tidak tahu
Kuatkan tali yang dipegangnya? Dia tidak ambil peduli...

Puas..
Saya sudah tulis rasa yang bergelut dalam diri. Adakah saya sedang berada atas garis linear itu???? Mungkin senang mungkin payah

Monolog,
Jamilah Mohd Norddin
Qamar Cinta 1-1 Safiyyah
Nota Kecil Hujung Entri:

Comments

Popular posts from this blog

Aku, Dia, Beliau dan Soalan-soalan

Jom Belajar Nusus

Cerpen: Kembali Bertaut