CORETAN DI PAGI HARI!!!

AKU


Apabila aku terasa tidak tahu apa yang mahu ditulis, aku biarkan sahaja jemari mengetik mana-mana kekunci yang dia mahu. Aku biarkan apa sahaja kata terluah di sini, walaupun kadang hanya coretan kosong. Menulis adalah terapi untuk aku? Ha, benarkah???

Hanya berbaki lima minggu sebelum final exam. Dan jika dikira semester -termasuk short sem- sudah empat semester aku di sini. Namun apa yang aku sudah buat? Apa yang aku lakukan perubahan? Apa yang aku lakukan pembaikan? Adakah aku betulkan hati yang serapuh kaca itu? Bagaimana aku tatang sang hati?Adakah aku baiki hubungan dengan Pemilik Cinta yang sentiasa memberikan kita rezeki. Adakah?? Adakah?? Adakah???

Kadang tidak semua persoalan terjawab dengan mudah. Ada ketikanya aku tidak mampu menjawab persoalan yang ditanya oleh diri sendiri. SIfir mudah kehidupan aku lupa..

"Kita tersenyum apabila membuatkan orang tersenyum, Kita menangis apabila melukakan"

Maka, bagaimanakah untuk mengelakkan hal itu? Kadang tanpa sedar ia terjadi. Dalam lelucon ada jiwa terasa dan luka. Dalam ketawa rupanya ada derita. Sedang aku hanya suka tanpa sebarang rasa. Aku biarkan sahaja seperti  tiada perasaaan.

KISAH SEORANG DIA

Hari-hari penuh nyaman dengan hujan yang mencurah meninggalkan bekas dalam dirinya.. Rupanya hatinya turut menangis. Sampai kadang tanpa sedar bantal alas tidurnya basah dek air mata yang terus berjurai tanpa tertahan-tahan... Sungguh dia tidak sangka semuanya terjadi dalam masa yang singkat.

Kemudian dia terlena bersama air mata dan bangun dengan mata yang pedih. Merah. Masih berbaki dengan air mata yang  belum berhenti.

Dia jadi penat melawan perasaan yang bergelut dengan kekutan diri. Dia mahu menganggap apa yang berlaku hanyalah sebuah mimpi yang akan berlalu apabila dia terjaga. Namun sesungguhnya itulah realiti. Dia sedang menghadapi konflik dengan dirinya lagi.

Dari kejauhan, aku hanya mampu menabur doa setaman agar dia terus tabah melalui fasa ini. Aku hanya mengharapkan hatinya terus seteguh karang.

Okey, titik... Aku merapu sahaja. Tidak berkenaan diri sendiri dan siapa-siapa.

Nota Kecil Hujung Entri: Aku tidak sempurna... Kita tidak sempurna, namun perlu terus hidup!

Comments

KawanKawan said…
SemOga dia tabah melalui hari2 yg sukar.

Tapi aku mahu lihat dia senyum seperti dulu.

Jangan putuskan ikatan ini.

Hanya dia lebih faham.
^_^

Popular posts from this blog

Aku, Dia, Beliau dan Soalan-soalan

Jom Belajar Nusus

Cerpen: Kembali Bertaut