27 September 2010

SEMINAR PENULISAN: PERKONGSIAN HILAL ASYRAF




Pemilik langitilahi.com
 Aku mahu catatkan semula apa yang aku dapat berseminar selama beberapa jam sebagai perkongsian untuk semua dan ingatan untuk diri sendiri supaya tidak lupa. Maka, aku nukilkan semula di sini.. Pada lembaran yang setia mendengar aku berbicara ini..

Aku hanya mahu berkongsi isi utama yang diperkatakan oleh saudara Hilal Asyraf dalam seminar tersebut. Beliau mulakan dengan menyentuh persoalan penulisan itu sendiri dan dakwah sebelum memotivasikan peserta dengan kelebihan menulis.Sememangnya menulis itu  merupakan suatu amal jariah yang berantai sekiranya ada yang membaca apa yang kita tulis. Tidak kiralah dalam media cetak atau blog, facebook, hatta pada cebisan kertas kecil.. Selagi kita tulis perkara yang baik dan ada yang membaca, ada saham untuk kita.

Kedua, penulis itu terus hidup walaupun walaupun jasadnya sudah terkubur. Lihatnya bagaimana kita masih mengenali Imam Ghazali, Imam Syafei dan ulama' silam keranan mereka meninggalkan tulisan,, Tulisan yang menjadi rujukan kita pula.

Ketiga, penulisan adalah satu modal yang baik untuk dekatkan diri kita kepada Allah. Dengan menulis tazkirah contohnya, secara tidak langsung kita turut menasihati diri kita sendiri...

BAGAIMANA MAHU DAPAT IDEA.
Soalan yang kerap ditanya kepada penulis.. Kata Hilal, antaranya ada tiga cara.

  • Cipta rangka -tulis apa yang mahu ditulis dan ia akan makin berkembang.

  • Ambil kata-kata orang lain -bacalah Fanzuru-

  • Mengolah daripada apa yang dilihat di sekeliling -Contohnya novel HERO (akan diterbitkan) adalah ilham setelah melihat poster bubble Gum di dinding kelas. (Hilal kata kalau ada idea, dia akan ambil buku dan terus tulis walaupun dalam kelas.. Haha.. aku suka yang ini)


MENGAPA KITA MENULIS??
  • untuk dapat ramai pengikut (kalau blog followers)

  • Mahu popular

  • Mahu dapat banyak duit?

  • Dakwah?

  •  Fikirkan apa tujuanmu berada atas jalan penulisan... 

Kita mungkin kata kita tak ada bakat dalam hidup ini. Kita hanay manusia biasa, sedangkan kemampuan kita menjalani hidup juga adalah satu bakat. Tak semua orang pandai bercakap, menulis.. maka berakhlak mulia adalah satu bakat juga.. =) Lihat, indahnya Islam..

Sesungguhnya jangan kita hanya melihat dakwah itu hanya apabila seseorang itu keluar ke medan amal. Bukankah dengan menulis juga boleh berdakwah. tulis perkara yang baik. Ajak kepada ajaran islam yang benar..

Dalam semua kata-kata Hilal, aku tersentuh dengan satu katanya:

"Hakikatnya kita semua pendakwah, apakah yang kita seru. Adakah kita sekadar mahu menulis perkara yang remeh dan menulis perkara yang tidak betul."

Terasa ditembak pada dada. Menulis hakikatnya perlu berhati-hati juga supaya  apa yang kita tulis bukanlah lagha semata-mata.. Cinta tak berkesudahan, cerita yang hanya terawang-awang.. naudzubillah.. Lorongkan kami ke jalan yang betul.

Penulis ini penting sebenarnya.. Lihat, daripada penulisan itulah terhasilnya lagu, filem, komik, ceramah dan manusia yang hebat juga terhasil kerana mereka membaca apa yang tertulis dan amal hingga menjadi hebat.

Nak tunggu baikkah mahu nak menulis? Aku suka memetik kata-kata sir kepada Hilal:

"perempuan yang tidak suka mencuci kukunya, ketika dia mencuci pakaian, dia turut mencuci kukunya."

Sebagai kesimpulan, aku petik kata-kata akhir yang ditulis Hilal dalam kertas kerjanya:

"Sepatutnya penulis yang memahami perkara ini (Islam sebagai cara hidup) memandang lebih jauh, Bukankah di hujung jarinya dia sedang mencorak dunia? Kita hendak memenuhkan rak buku di kedai-kedai dengan buku yang bagaimana? Yang meruntuhkan masyarakat atau yang membinanya?"




Autograf..


Alhamdulillah... Semoga perkongsian ini dapat diperluaskan bagi yang membacanya. Sebenarnya semua orang boleh menulis. JOM MENULIS!!!

kredit gambar: http://wewr.wordpress.com/

Nota Kecil Hujung Entri: Alhamdulillah, tertulis juga entri ini, sekadar mahu berkongsi apa yang saya dapat. Ada sambungan sesi Kak Nisah Haron dan Ummu Itqan pula.

1 comment:

Aiman Phoenix said...

Terima kasih kerana sudi menukilkan intisari perkongsian Hilal Asyraf.

Sangat membantu, khususnya kepada golongan yang baru nak bertatih di atas jalan penulisan ini, seperti saya.

Sekali lagi, terima kasih.