25 September 2010

SEMINAR PENULISAN ISLAMI BERSAMA TIGA PENULIS.

TArikh: 25 September 2010
Lokasi: SM Islam Al-Amin

Alhamdulillah.

Akhirnya hari yang dinanti berakhir sudah. Walaupun tidak berpeluang bertemu Faisal Tehrani, aku suka dengan penyampaian Kak Nisah yang penuh motivasi. Aku ceritakan pengalaman ini daripada mula hingga akhir...

Semalam entah apa yang aku lakukan hingga melelapkan mata hanya pada pukul 4.30 pagi. Bangun solat Subuh sudah lambat dan sangat mengantuk. Aku baring atas kati dengan hajat untuk lena seketika. Aku berjanji dengan Umairah untuk bertemu pada pukul 8 suku di Bus Stand Safiyyah.

Malang sekali apabila ketika aku terjaga dan melihat jam sudah lapan lima minit. Masya Allah... Mujur sahaja baju sudah diseterika dan aku sudah mandi. Jika tidak memang kalut. Sudah ada mesej daripada Umairah menanti yang tidak aku sedari.. Akhirnya aku hanya sampai ke bus stand Safiyyah pada jam 8 setengah.. Lewat lima belas minit...

Terus mengambil teksi dan menuju ke Sekolah Menengah Islam al-Amin.. Alhamdulillah, hanya RM3.40 daripada Mahallah Safiyyah ke sekolah ini.. Sampai pintu pagar, terus telefon Kak Arash a.k.a Ummu Itqan untuk mengetahui lokasi seminar..

Oh, di dewan seminar atas surau..

Awal juga sampai apabila hanya ada seorang dua yang berada dalam bilik tersebut. Tunggu-paling belakang-nampak Hilal-Kena ambil peluang ambil autograf, hehe-bawa tiga buku ambil dua autograf je-

Buat muka tsetebal tembok China dan ajak Umairah sekali untuk menemani. Mujur aku tidak ikut idea gila untuk bawa semua buku yang aku beli.. hihi..

Hilal tanya bagaimana dengan Fanzuru? Aku kata ok.. Haha, aku tak ada jawapan walaupun sebenarnya aku suka sebab dia petik kata-kata orang dan jadikan satu artikel.. Menarik...

Ketika penyampaian, seperti biasa, dengan penuh semangat dan gaya Hilal memberi penyampaian. Penulis biasanya menyampaikan dengan uslub yang sama dengan apa yang beliau tuliskan. Jadi ia mudah diterima oleh pendengar..

Nanti aku kongsikan penyampaiannya.. Ini sekadar cerita..

Tamat sesi Hilal tanpa sebarang gambar yang terakam. Baru rasa menyesal setelah selesai program..

Berhenti rehat seketika dan dihidangkan bihun goreng dan teh ais sebelum seminar disambung...

Sesi dengan Kak Nisah sangat bermotivasi. Aku suka dengan cara penyampaian beliau. Memang padat maklumat yang diterima.. Alhamdulillah..

Aku kongsikan satu demi satu kelak isinya... Ambil masa untuk tulis..

Akhir sekali sesi perkongsian bersama Ummu Itqan.Yang ini aku sedikit terperangkap apabila Ummu Itqan berbicara soal Pelan Tindakan...

Ditanya pula aku.. Selamba jawab 2011 mahu terbitkan buku.. Siap ada bulan Ogos lagi.. Doakan semoga dipermudahkan.. Tiga bab yang belum lepas gawang gol editor ini... Semoga Allah permudahkan.. Amin. Cabaran untuk diri juga sebenarnya.. Tiada yang mustahil kan?

Kesimpulannya, alhamdulillah... Aku lapangkan masa aku untuk ke Al-Amin dan menadah ilmu. Kak Rebecca Ilham, penulis cerpen juga matan MPR itu juga ada... Ada seorang puan yang sedang menyiapkan bukun untuk diterbitkan bulan November.. Subhanallah..

Ada adik kecil berusia 13 tahun..

Ada sahabat baru dari Ipoh, UKM, sekolah al-Amin sendiri.. Semuanya dengan satu tekad. Mahu menyebar dakwah dengan menulis..

Sungguh penulis itu tidak mati selagi karyanya tercetak.

Catatan,
Jamilah Mohd Norddin,
1719

Nota Kecil Hujung Entri: Nanti aku kongsikan isi seminarnya pula..Satu demi satu.. 

7 comments:

Jamilah said...

Rokiah,

sangat manis... Semanis madu tualang. haha..

=)

Bulya Iswandi said...

salaam...adakah penulis mati sekiranya karyanya tidak tercetak?

Anonymous said...

Good Luck..:-)

Jamilah said...

cik Anon,

Terima kasih.. =)

Jamilah said...

Wassalam,

Sekiranya karyanya tidak tercetak orang tidak mengenali penulis itu... Maknanya dia 'mati'..

Penulis itu hidup apabila dia menulis...

(Dicetak dalam kertas atau media elektronik)

Anonymous said...

salam,

Ummu itqan ada blog kah? Rasa ada sahabat, nama sebenarnya siapa ye.Takut tersilap orang.

Jamilah said...

Anon,

wassalam.

Nama sebenar beliau Nurul Arsyiah binti ABdul Halim.

Blognya sinarsinggahsana.blogspot.com