.tutup cerita..

Pintu taubat masih terbuka...
Terfikir-fikir entah apa sebenarnya yang sudah saya rapukan lewat sesawang ini. Kadang terkenang yang diri sebenarnya sudah terlalu banyak mengeluh dengan SEDIKIT ujian yang Allah turunkan sama ada dalam bentuk kesenangan atau kesedihan dalam diri. Hanya sedikit namun tidak berjaya untuk mengharungi.

Saya lemah dan tidak menghargai kekuatan yang Allah hadirkan dalam setiap jasad insan.

Sifat hambakah begitu?

Dahulu, saat kecil, Allah menguji dengan ujian lain, diberikan kerana sesuai dengan keadaan ketika itu. Maka, sekarang ujian itu tentu berbeda kerana keadaan yang sedang dijalani sekarang bukanlah sama seperti hari semalam.

Teringat tidak mungkin pernah suatu hati, dalam sedar atau tidak diri pernah berdoa sesuatu yang apabila terjadi,  terasa yang kenapa Allah takdirkan ini untuk aku? Sedangkan pernah kita berdoa sama ada dalam sedar atau tidak mahukan ia berlaku. Apa-apa sahaja.

Bukanlah semua kalam yang kita lafazkan itu suatu doa?

Kata-kata yang kita lafazkan untuk orang lain itu juga doa. Doa baik. Doa tidak baik. Tidak mustahil ia akan kembali kepada diri yang berkata itu.

Takut.

Pada bicara dan ingatan dalam diri sendiri.

Benar saya bukannya baik daripada segala hal dan lompong itu besar untuk dibaiki.

Tapi Allah sentiasa buka peluang untuk kita bertaubat, kan? Selagi Allah belum tutup pintu taubat kala nyawa hampir dicabut.

...Mahu tutup cerita namun tidak berhenti bercerita.Adakah nanti kata-kata yang pernah aku ucapkan akan jadi sesalan kala ia terjadi? Mungkin kala itu tidak terlintas langsung yang sebenarnya diri pernah menuturkan ia, namun terlajak kata mana bisa diundur semula.

Comments

Popular posts from this blog

Aku, Dia, Beliau dan Soalan-soalan

Jom Belajar Nusus

Cerpen: Kembali Bertaut