Pagi Nan Hening.

Pagi di desa kecil ini sering membangkitkan nostalgia. Alunan Opick yang menemani teus berlagu mengiringi tulisan yang menyertai.

"Nikmat apakah yang mahu didustai lagi?"

Benar sekali semua yang terjadi itu sebenarnya sebuah nikmat dan cerita yang menjadi pengajaran dalam kehidupan. Namun diri masih diri yang susah menerima. Terasa marah kadangkala dengan diri, namun terasa yang berbaloikah marah dengan diri?

Pagi ini diteman angin yang berhembus sedikit dan langit yang mula cerah. Suara cengkerik daripada hutan belakang rumah masih kedengaran...

Indah suasanan desa kelahiran ini yang kadang sering terabai daripada ingatan!

=]

p/s: esok mahu balik sudah!

Comments

Popular posts from this blog

Aku, Dia, Beliau dan Soalan-soalan

Jom Belajar Nusus

Cerpen: Kembali Bertaut