apapajela.

Accept Yourself
Aku tak pandai layan orang kat sebelah aku, kan? Hm, sesiapa yang kenal aku secara peribadi akan mengerti apa yang aku maksudkan. Aku boleh beramah mesra dengan tulisan namun sangat kaku dan tiada perasaan apabila berdepan.

Hm, redha dan terimalah walau apa pun keputusan yang aku keluarkan nanti. Itulah yang terbaik buat aku. Doakan ia yang terbaik walaupun aku terpaksa bermula daripada bawah. hehe. macam nak bawa diri tapi aku masih di sini.

Memang kita mengharapkan perpisahan itu masih lambat ia akan terjadi namun kalau sudah itulah yang terbaik aku dan kamu terpaksa menerima.

lama-lama mesti biasa dan aku akan jadi sejarah. Sejarah perkenalan kita yang manis. Mengenali manusia senyap yang emo dan tidak pandai berkelakuan sebagai seorang perempuan normal. :)

haha,

Itulah yang aku nak cakap. Minggu depan Insya Allah aku akan buat keputusan dan semoga itu tidak akan melukakan sesiapa walaupun aku tahu mungkin aku sendiri yang akan terluka dengan apa yang telah aku lakukan.

Maafkan aku.

Aku terasa yang aku sudah banyak membuatkan orang lain tidak selesa dengan perangai aku yang emo.

Jadi, maaf dengan apa yang aku lakukan pada kamu, kamu dan kamu.

Aku beruntung kenal kalian.
you make me smile

Betul, kan... bila kita masuk dalam masyarakat kita tahu apa sebenarnya yang ada dalam masyarakat.

Tetapi aku takut untuk terjun dalam masyarakat lalu aku berada dalam duniaku sendiri.

Dunia yang ada aku dan kamu dan kamu.

stop.

Cukup sudah aku nak merapu malam ni. Mohon maaf kepada yang terbaca contengan merapu lagi tiada faedah oleh aku...

sekian, terima kasih.

Comments

Popular posts from this blog

Aku, Dia, Beliau dan Soalan-soalan

Jom Belajar Nusus

Cerpen: Kembali Bertaut