Perlukah Aku Khabarkan?

Jangan ada kesal atas apa berlaku
Tidak pandai lagi bermadah berpuitis kini. Semua kata-kata hanya jadi bualan biasa dan tulisan hanyalah sebuah contengan yang tiada makna.Namun jemari masih tegar mahu membebaskan sebahagian kata menyesak sukma. Mana bisa aku biarkan ia hanya bertarung dalam diri tanpa aku bebaskan mereka daripada perang sesama sendiri itu.

Hakikatnya, jasad dalaman sedang memberontak dan membantah apa yang sedang dilakukan oleh jasad luaran.

Ada perkara yang sengaja disemakkan.
Ada bahagian yang dilangsaikan.
Ada perkara terbengkalai.
Ada ...

Hakikatnya, bukan ada perkara penting untuk diselesaikan namun perangai diri yang itulah sebenarnya yang suka bertangguh hingga saat akhir. Selagi belum ustaz kata, "esok hantar kerja" maka semuanya bertangguh dan saya lebih suka lena.

Pagi tadi, ponteng buat kali ketiga kelas Tilawah kerana ada kerja yang tidak langsai + ...

Entah!

Kenapa ya saya suka sangat tulis apa sahaja yang berkaitan masalah dan tidak kepuasan hati itu. Mungkin disebabkan saya jarang mampu untuk bercerita kepada orang lain, maka saya selesa bebaskan ia begini.

Tak bagus juga. Bukan saya tidak sedar ada risiko apabila saya menulis semuanya namun selagi saya tidak mencoretnya, terasa ada yang tidak selesai..

hati-hati dalam perjalanan
Hm, tentang semester pendek depan saya belum pasti mahu mengambilnya atau tidak. Rasa saya seperti mahu bercuti panjang, sementelah semangat untuk semester ini juga sudah tingga nyawa-nyawa ikan. Cuba untuk bertahan hingga ke hujungnya walaupun saya sedar belum pasti saya akan jejak garis penamat.

merapu lagi!

Cukuplah saya mengomel malam ini. Oh, ya tadi kelas Naqd Qodim.. Banyak sangat belajar tentang syair zaman jahili itu namun belum semuanya semoat saya rakam dalam diri sendiri dan banyak yang terakam sudah keluar semula.

Ah, saya senang belajar dengan pensyarah yang hanya mengajar dan mengajar atau banyak bercerita dan tidak serius dalam kelas...

Comments

Popular posts from this blog

Aku, Dia, Beliau dan Soalan-soalan

Jom Belajar Nusus

Cerpen: Kembali Bertaut