..aku bercerita.

Tepat 12 tengah malam 4 Febuari 2011.

Aku melanjutkan tulisan sambil sesekali menghela muka lain menyiapkan pamflet untuk perbentangan Isnin nanti. Kecut perut itu memang ada namun aku tahu aku perlu lalui juga. Teringat kata ustaz Asfandyar, kita mati hanya sekali. Hm. dalam maknanya kata-kata itu.

Beberapa jam depan lappy, hanya beberapa baris kata yang dapat aku tuliskan sebenarnya. Cuba juga menyiapkan untuk kali ini. Apa tidaknya, balik kampus kelak, tiada lagi lappy menemani aku hari-hari. Mahu pinjam dengan kakak aku tahu dia pasti mahu menggunakannya juga, maka aku perlu mencari lubang-lubang yang boleh aku masuk untuk menyiapkan semua assignment aku untuk semester ini. Bukan tidak mahu membeli charger yang baru, namun belum ke Low Yatt untuk mencari charger itu. Ikutkan hati, mahu juga aku menangis jika charger tidak dapat aku beli sebab dalam itulah tersimpannya foto kenangan aku yang bergit-git itu. Bukan sedih benar namun sangat aku suka jika dapat diselamatkan.

Akhirnya aku batalkan hasrat untuk sertai friendship week anjuran mahalah. Tadi aku cuba juga buatkan sedikit video namun tidak menjadi. Perasaan aku untuk membuat tiada. Lagu yang sesuai aku tidak jumpa. Gambar malas untuk aku edit.

Batalkan penyertaan!

Comments

Popular posts from this blog

Aku, Dia, Beliau dan Soalan-soalan

Jom Belajar Nusus

Cerpen: Kembali Bertaut