selepas ini...

Kembalinya aku ke Taman Ilmu dan Budi hari ini,

Tiada lagi internet hari-hari,

Tiada lagi laptop peneman diri.



Kembali kepada kehidupan lama,

Mesti sedikit janggal,

Namun putaran kehidupan itu berlaku,

Dan aku sedang merasakannya...



Bukan bagaimana mahu kamu larikan diri,

Namun,

Bagaimana kamu hadapi.



Semoga catatan aku tidak hanya takat ini...

Mungkin sedikit sepi,

Hanya meminjam masa berbaki,

Mencoret di sini,

Itulah pilihan diri....



=]




saya ini penconteng picisan.


~Sempena semester baru yang akan saya lalui, saya memohon jutaan kemaafan kepada yang membaca rapuan saya di sini. Maafkan diri ini jika mencuri masa kalian dengan membaca coretan seorang Jamilah yang hakikatnya tiada fikrah yang jelas dan tulisan yang tidak punya matlamat. Selalu saya jadikan blog ini sebagai medium untuk saya mencurah rasa yang tidak terdaya saya ungkapkan dengan kata-kata.



Saya, Jamilah Mohd Norddin memohon ampun dan maaf, terima kasih kerana berkunjung... =] 



Doakan saya melalui semseter baru yang belum saya nampak bayangnya. Sedang dalam  conformation slip belum ada subjek yang didaftar. Walau apa sekalipun, selagi nama saya tercatat sebagai pelajar Taman Ilmu dan Budi, tentu perjuangan ini saya teruskan.



Walau saya tidak sekuat orang lain, tidak cemerlang seperti orang lain, saya percaya, setiap kita akan diberikan peluang dan ruang yang cukup. Cuma cepat atau lambat, senang atau payah itu yang bezakan kita.



Buat sahabat seperjuangan di Taman Ilmu dan Budi, kalianlah jundi-jundi Allah yang bergerak di atas muka bumi. Sungguh saya kagum dengan semua yang ada dengan kalian. Sungguh-sungguh kalian gunakan kesempatan dengan sebaiknya menjadi seorang yang baik. Semoga semangat yang ada dalam kalian menjadikan kalian hebat! Hebat! Hebat! Terbaik! Subhanallah.. Sungguh bertuah saya berpeluang mengenal manusia hebat. =]



Saya tahu saya bukan siapa-siapa, saya hanya manusia biasa yang menjadi pemerhati bukannya 'orang yang bekerja'.






terasa nafas makin tersekat, mampu diri bertahan?
Sekian, cukuplah saya merapu pagi-pagi ini. Kenapa saya suka menulis? Kerana saya bisa mencurah apa yang saya mahu dengan bebas tanpa ada paksaan bagi penerima.. Jika mereka mahu, mereka boleh tinggalkan rapuan ini dengan hanya menekan kotak pangkah. Sungguh saya tidak pandai bercakap, bekerja dan menulis yang baik-baik, yang penuh ilmiah, yang thiqoh... saya hanya menulis apa yang saya rasa... Maafkan saya sekali lagi.



pagi lagi dah merapu: pagi terakhir.
4.49a.m/9.12.2010
qamad jamilah, mahang.
=] 

Comments

Popular posts from this blog

Aku, Dia, Beliau dan Soalan-soalan

Jom Belajar Nusus

Cerpen: Kembali Bertaut