Murabbi Cinta.

Rasulullah itu Murabbi Cinta Kita.

Saya menulis catatan ini bukanlah dengan niat untuk mengulas tentang kurang lebih, baik buruknya buku ini. Lantaran saya sentiasa percaya dalam buku apa jua yang kita baca yang penting ambil mana yang baik kerana yang menulis itu seorang manusia. =]

Lagipun bagi yang mengikuti artikel yang ditulis oleh ustaz Hasrizal a.k.a. abu saif di laman webnya, saifulislam.com, buku ini merupakan kumpulan artikel dan web tersebut. Hanya disusun menjadi sebuah buku.=]

Saya sangat tertarik dengan artikel beliau yang bertajuk Tuliskan pengalaman itu. Dan saya percaya kakak saya menulis blog setelah membaca saranan ini. Apa yang ditulis ustaz?

"Sesungguhnya blog "saifulislam.com" yang telah mencecah seribu catatan itu, adalah warisan abi, untukmu, duhai anak cucuku."

Zup! Terasa benarnya apa yang ustaz katakan. Kita tidak tahu kehidupan yang dilalui oleh ibu ayah kita terasa kita tidak pernah membaca apa yang mereka tulis, atau paling tidak kita hanya mendengar dan tahu sebahagian kisah hidup mereka. Ustaz Hasrizal menggunakan blognya sebagai 'harta' yang akan ditinggalkan buat anak beliau agara mereka tahu bahawa beginilah mereka ketika kecil, dan beginilah kasih sayang seorang abi dan ummi kepada anaknya. Sekarang mungkin tiada apa-apa, setelah anak itu besar, mereka akan mengerti apa yang ditulis ustaz Hasrizal.

Maka, saya nampak itu. Tuliskanlah kisah yang mahu kamu kenang-kenang agar kelak ketika mungkin kamu lupa, kamu boleh melihatnya semula. Anak cucu kamu nanti boleh tahu laluan perjalanan ibu dan neneknya ini, dan tidak mengulang salah yang dilakukan. Bukankah mereka yang belajar sejarah dan ambil pengajaran akan mengelak mengulang sejarah yang sama?

Antara semua yang ditulis ustaz Hasrizal, saya terkesan yang ini. Jika terasa mahu membuat maksiat, nyalakan lilin pada satu jari dan rasakan kepanasannya. Adakah kita tahan? Itu baru satu jari, bagaimana seluruh badan kita yang dibakar? Naudzubillah..

Demikianlah... Kesimpulannya, apa yang ditulis ustaz Hasrizal banyaknya kisah beliau bersama anak-anak, dan persoalan yang ditanya oleh orang muda kepada beliau. Apabila ia ditulis dalam bentuk cerita, tidak terasa yang rupanya sudah habis sebuah buku dibaca..

Akhirnya, ustaz menyentuh bahawa sang murabbi cinta itu adalah Rasulullah...


Nota Sebelum Titik: Tak pandai nak ulas. Hanya tulis apa yang aku dapat.

Baca buku jap,
4.22p.m/1.12.2010,
Qamar Jamilah, Mahang.

Comments

Popular posts from this blog

Aku, Dia, Beliau dan Soalan-soalan

Jom Belajar Nusus

Cerpen: Kembali Bertaut