kalimah sabar.

Pada permulaan suatu kejayaan, jangan gusar jika ada kegagalan yang perlu kau tempuh. Kadang berbaldi air mata perlu kau tumpahkan, bertakung-takung darah mengalir basah sebelum sebuah kejayaan menjadi milikmu. Maka, bersabarlah wahai diri, kala diri sedikit diuji kerana masalah yang kau reka sendiri. Usahlah sekarang baru mahu kau menyalahkan orang lain atas apa yang berlaku.



Sesungguhnya ini untuk mengajar engkau kalimah sabar. Bukankah ada kalimah dalam al-Quran: "Maka, sabar itu cantik." Ah, diri ini belum cukup bersabar hanya dengan secebis ujian. Ujian yang hadir kerana permulaan masalah yang dimulakan oleh diri sendiri. Diri, sesungguhnya pada setiap masalah pasti punya jalan keluarnya. Jalan cepat benar air mata itu tumpah [walaupun sudah tumpah.] bertahanlah sehingga kau ketemu titik keluar kepada lubang masalah yang kau cipta itu.



Sungguh, bagaimana untuk saya gambarkan perasaan hati pada malam tahun baru ini. Menahan air mata daripada tumpah sedang hati sudah sarat menanggung rasa sedih sedih itu. Perkara kecil cuma, namun mengapa saya jadi lemah. Lemah... lemah...



Ah, bukankah saya perlu positif! Optimis! Seorang Jamilah mana boleh hanya tunduk pada masalah yang diciptanya. bersabarlah wahai diri, saya percaya jalan keluar ada. Biar sekarang kamu rasa kesakitan ini agar diri diajar manisnya sebuah kejayaan setelah duri-duri yang merintang jalan berjaya kau buang.



Kalimah sabar itu sangat mudah meniti bibir. Maka, sekarang kamu perlu gunakan kalimah sabar untuk percayakan diri. Untuk sabarkan diri daripada terus mengalirkan air mata. Biarkan masalah itu mengalir seperti air yang mengalir pada sungai tenang.. Usah gelojoh dan cepat gelabah. Tariklah nafas sedalam mungkin... Astagfirullah...



Percayalah, tidak selamanya harimu akan mendung dan mentari akan bersinar. Jangan hanya kerana perkara ini kamu terus diam dan berduka hingga mengalirkan air mata. Jamilah harus kuat!



memujuk diri,
8.09p.m/6.12.2010
Qamar Jamilah.
~Redha & Segenggam Tabah: In Team~

Comments

Popular posts from this blog

Aku, Dia, Beliau dan Soalan-soalan

Jom Belajar Nusus

Cerpen: Kembali Bertaut