Motivasi Dalam Kelas.




Senyuman kanak-kanak paling ikhlas.


Hari ini bertempat di CELPAD Lab 3 merupakan kelas bahasa Melayu kerjaya saya yang pertama untuk semester ini. Setelah saya gagal menghabiskan subjek ini dua semester yang lalu, saya memulakannya kembali.



Cikgu Roslimna.



Saya tidak pernah mengenal susuk cikgu ini.Namun, subhanallah.. Setiap katanya bagai tertusuk dalam diri hingga membuatkan saya tersenyum dan terasa sendiri. Gayanya yang bercerita bagaikan seorang kakak yang memberikan nasihat kepada adik-adiknya..



Saya suka cara cikgu menyampaikan pengajarannya. Alhamdulillah. Maka, suka benar untuk saya kongsikan bersama-sama intipati yang saya belajar pada hari ini.



Bagaimanaa menjadi individu menarik?

  • Cara berjalan.

    • Berjalanlah dengan postur yang menunjukkan keyakinan diri dan bukannya bongkak mendada.
  • Senyum.

    • Senyuman itu perlu hadir daripada hati. Apabila kita tersenyum ikhlas daripada dalam diri, maka yang menerima juga akan merasa gembira dengan senyuman kita. Begitulah jika kita melemparkan senyuman sinis. 

    • Kenapa Rasulullah katakan yang senyuman itu sedekah? Kerana senyuman yang hadir daripada jiwa itu menggembirakan hati penerima dan bukankah itu menggembirakan hati orang lain itu suatu kebaikan?
  • Terima kasih.

    • Ucapan yang nampak sangat ringkas namun tidak ramai -termasuklah saya- yang menjadikan ia satu amalan dalam kehidupan seharian.

    • Satu contoh, apabila kita melihat mak cik cleaner sedang menyapu sampah, bagaimanakah reaksi kita? Adakah kita ucapkan terima kasih apabila selesai membayar ketika di kaunter?

    • Jika kita gembirakan orang, Allahlah yang akan gembirakan kita.
  • Kemahiran berbual.

    • Haruslah kita tahu bahawa antara kawan baik dan orang yang dipercayai itu tidak sama. Mungki kita bersahabat baik dengan dia, namun tidak semestinya kita percaya dia. Di sinilah pentingnya kemahiran berbual.

    • Masukkan perasaan dalam setiap kata-kata yang kita ucapkan. Lazimnya kita orang Melayu sangat susah untuk mengkritik berbanding memuji. Contohnya, apabila makanan tidak sedap kita akan kata, bolehlah..

    • Kemahiran berbual yang betul akan menjadikan kita senang didekati dan orang lain selesa.
  • merendah diri.

    • Sekurangnya membiasakan diri mengucapkan terima kasih.

    • "Sesungguhnya jika kita merendahkan diri, Allah akan meninggikan darjat kita."

    • Satu perkongsian cikgu yang saya rasa sangat tersentuh kerana ia sering berlaku pada diri saya sendiri. :Dalam tangan kita ketika itu hanya RM10.00, sedangkan kita masih perlu menunggu duit PTPTN masuk.. Dengan tidak disangkan datanglah seorang mak cik menghulurkan kepada kita surah Yasin dan berkata yang dia menjual surah Yasin ini sebagai tambang untuk pulang ke Alor Star. lalu kita berkata yang sudah banyak surah Yasin yang kita punya. Pergilah kepada orang lain! Sedangkan siapakah yang lebih berhak ketika itu? Jika tiada duit mahu makan, duduk sahaja di kafe, pasti ada rezeki yang datang. [ini memang tak boleh disangkal ideanya..] =)
  • Jangan menjadi terlalu sempurna.

    • Kadang, kita terlalu inginkan diri yang terlalu sempurna. Hinggakan kita tidak senang dengan kelebihan orang lain. 

    • Sedangkan kita tidak sedar yang orang lain menerima kita kerana kekurangan dan ketidaksempurnaan yang ada pada diri kita

    • Bukankah manusia itu sifatnya saling melengkapi.

    • Kita terima kelemahan orang lain, orang lain pula melengkapi kekurangan kita.

    • Indah susunan kehidupan yang Allah aturkan buat kita...

    •  Itulah sedikit sebanyak pelajaran bahasa Melayu yang saya belajar hari ini. Terasa baik juga saya panjangkan isi pengajian itu kepada semua buat muhasabah untuk diri dan semua.


Ayat cikgu ini membuatkan saya tersentuh



. "Allah jadikan pada kita itu sudah terbaik untuk kita."


Alhamdulillah kerana Allah berikan saya peluang ini...



Bekongsi pelajaran, 6.54p.m/ITD Taman Ilmu dan Budi.

Comments

Popular posts from this blog

Aku, Dia, Beliau dan Soalan-soalan

Jom Belajar Nusus

Cerpen: Kembali Bertaut