Durrah Nur Aqilah: Bicara Sepi.




Usah biar Syaitan bisikkan kejahatan dalam dirimu! Bangkit! [gambar hasil carian di google]

Astagfirullah...

Hati ini seakan digelapkan oleh zulmatnya kejahilan. Aku sering gagal menangkis penyakit malas yang selalu bersarang dalam diri. Aku sendiri tidak memahami diri sendiri. Tidak tahu apa yang aku boleh buat supaya aku sendiri berubah. Aku gagal untuk menjadi seorang muslim yng baik. Aku gagal menjadi anak yang baik. Aku gagal menjadi sahabat yang memahami sahabatnya yang lain. Semuanya aku gagal

Tapi siapa kau yang nak menentukan kau sudah gagal atau menang?

Ya Allah, bantulah hambamu yang sedang mencari nur ilahi ini. Aku sedar selama ini aku perlukan pertolongan-Mu. Sedang aku sering lupa dan alpa untuk sujud kepadamu. Tunjukkan aku jalan menuju rahmat dan keampunan-Mu. Aku tidak mahu bergelar seorang hamba ynag lupa segala yang Allah berikan untuk aku.

Allah Yang Berkuasa membolak balikkan hati ini. Bantulah aku. Bantulah aku. Bantulah aku menuju rahmatmu.

Aku menukil cerita kerana aku mahu memberi semangat pada diri sendiri. Tapi aku belum menjadi seperti watak dibina. Seorang yang tidak takut pada ujian. Yang sabar dengan mehnah. Aku masih seorang manusia biasa yang sedang berjalan di muka bumi. Ada cita-cita tapi tak bekerja untuk mencapai cita-cita itu.

Aku ada banyak kerja, tapi aku selalu sibukkan diri dengan sesuatu luar silibus. Aku banyak menghabiskan masa dengan laptop dan main-main. Aku tidak belajar dengan serius.

kejayaan akan makin jauh andai aku yang tidak menolong diri sendiri. Aku tidak mahu jadi orang kalah. *loser.*

Ya allah, beri aku jalan menuju redha-Mu. Aku perlukan kasih sayang-Mu untuk meneruskan hidup yang amat mencabar ini. Aku mahu jadi orang yang bermanfaat pada diri sendiri dan orang lain. Gunakan ilmunya untuk kebaikan. Aku jadi faqih dalam agama.

Tolong aku,Allah...

Hanya Engkau Maha Mengetahui apa yang bermain di jiwa ini. Beri aku kekuatan, Allah...

Penulisan, dakwah, pelajaran.

Jika aku tidak dapat laksanakan semua, moga diri tidak tinggalkan semua. Fiqh awliyat bukan bisa aku ikut lagi. Ilmu bahagi masa masih gagal.

*Sh.. Jangan banyak mengomel.*

Aku belum berjaya bahagikan masa dengan sebaiknya.

Kadang akuu terasa mahu menangis, menjerit , meluahkan segalanya...

Tapi aku tak mampu..

Namun,
aku tahu Ya Allah.

Sesungguhnya Allah dekat dengan hamba yang menghampirinya.

=]

Bicara Durrah Nur Aqilah buat diri,
05.05pagi.
~Justeru hati ini masih mahu bicara~

Comments

Popular posts from this blog

Aku, Dia, Beliau dan Soalan-soalan

Jom Belajar Nusus

Cerpen: Kembali Bertaut