23 December 2010

penulis dan politikus.

Saya perasan perkara ini namun saya tidak tahulah adakah ia satu kebenaran yang tertulis atau hanya saya perasan begini.



Suatu hari, ketika kelas modern poetry class ustaz mengatakan yang dia tidak suka bidang politik. Ustaz ini merupakan seorang penyair zaman moden kerana beliau ada diwan sendiri.



Saya pernah membaca sedikit tentang Sasterawan Negara Shahnon Ahmad yang pernah menjadi wakil rakyat namun rasa saya tidak lama...



Saya melihat senario seorang politikus dan seorang penulis itu adalah dua dunia yang berbeza.



Jarang dilihat seorang penulis yang menjadi politikus (mungkin ada)



Dan seorang politikus yang sangat pintar menulis.. (lainlah bercakap.)



Saya sendiri secara jujur walaupun kadang suka melihat senario politik negara kadang menjadi rimas dengan dunia politik yang terasa tidak kena dengan diri. Mungkin bagi orang lain saya seorang yang lari daripada perjuangan dan MALAS serta TAKUT, namun saya tidak dapat bertahan.. Entahlah.



Seorang penulis boleh menulis tentang politikus namun rasa saya dia agar sukar untuk masuk dalam dunia politik.



Entahlah!



Serasa mahu melontarkan juga tentang ini, setelah saya peramkan berhari-hari.



Bagi anda yang terbaca entri ini, apa kata anda? Bolehkah seorang politikus dan penulis itu selari?



Saya melihat dunia poltik dan penulisan itu sebagai dunia yang lain...



Wassalam.



Fuh! Puas. tertulis akhirnya.

10.38p.m/23.12.2010.

Taman Ilmu dan Budi.

2 comments:

Radziah binti Abu Bakar said...

aslm. pada saya bilamana politikus sememangnya berbeza dengan penulis...tapi bilamana kita lihat beberapa tokoh politik islam...membawa maksud mereka terlibta dgn politik, mereka membawa agenda islam, mereka juga menulis, malah hebat ilmunya...nah ini semua terjadi bilamana islam yang diperjuangkan, bukan profession, minat atau hobi, atu bakat...saya yakin anda tahu siapa tokoh yang saya maksudkan. ini pendapat saya seorang yang masih jahil dan masih menimba ilmu.... (melihat dunia dan akhirat dgn satu matlamat:redha Allah) syukran

Jamilah Mohd Norddin said...

Kak Radziah binti Abu Bakar,

Oh, akak..

Terima kasih.

Mungkin saya terlupa akan hal ini.

Terima kasih ingatkan saya..

Saya yang masih mentah..