Tentang 20 Ogos...




Mati makin menjengah...
20 Ogos  yang hadir saban tahun aku biarkan berlalu seperti hari-hari lain..

Ia sama seperti tarikh yang lain, namun tanggal ini bertambah satu angka dalam jumlah tahun aku dihadirkan atas muka bumi ini... Aku tidak menyambut kelahiran dan ia bukan tradisi dalam keluarga aku untuk meraikan hari lahir sesiapa sahaja. Mungkin juga tidak ingat... Namun insya Allah aku ingat tarikh keramat ahli keluargaku ini...

Aku juga seronok jika hari ini seperti hari-hari lain, namun aku suka apabila mendapat tahu aku ada sahabat yang mana tarikh hari lahirnya juga 20 ogos.. Kemudian aku tahu seorang blogger yang sangat suka membaca, Kak Welma juga lahir tanggal 20 Ogos. Kemudian semalam aku terbaca dalam satu blog, tarikh lahir kawannya 20-ogos. Aku jadi seperti mahu kenal dengan mereka yang berkongsi tarikh pada 20 Ogos.. Apakah ada persamaan? Haha.. Berapa ramai orang yang dilahirkan pada 20-Ogos...

Sekolah rendah seingat aku aku tidak mengenal sambutan hari lahir atau apa-apa sahaja yang berkaitan... Hanya ketika di sekolah menengah, setiap pelajar diraikan hari lahir mereka.. Selalunya dikumpulkan untuk tiga bulan kemudian sama-sama menyambutnya di dewan makan.. Di sini, aku mula mengenal hadiah hari lahir dan mengingat hari lahir teman-teman rapat... Sekadar ingat namun tidak pula menghulur hadiah.. Aku ingat, Mastura, Marziah, Liyana.. Mereka pernah berikan hadiah sapu tangan, buku dan istimewanya lukisan yang dilukis sendiri.. Sangat hargainya.,.. Hm.. itu sahaja yang mampu aku ingat...

Masuk matrik suasana berubah.. Aku belajar dan diajak menyambut hari kelahiran teman-teman. Aku sertai hanya sekali walaupun ada banyak sesi.. Aku kaku dan tidak reti menggembirakan hati orang.. Bagaimana aku nak sertai.. Aku takut aku termasam dan dia terasa hati.. Aku diam dan mereka tidak senang diri.. Hanya yang terakhir sebelum kami menyertai Gombak aku sertai mereka.. Aku suka melihat senyum sahabat, namun aku sentiasa takut dengan bayang sendiri. Khuatir dengan kehadiran diri akan ada yang tidak kena nanti..

Aku ingat ketika kalian bersusah payah menyambut hari lahir aku dan sarah.. Hm... Maaflah jika aku seperti hambar. Ya, aku memang tidak pandai nak menzahirkan perasaan suka dan terharu. Aku hanya jadi diam dan tunduk tanpa kata... Ah..

Terima kasih juga kepada yang membelikan aku hadiah.. Aku tidak pernah mengharapkan apa-apa hadiah kerana penerimaan kalian atas diri ini adalah kurniaan yang sangat bernilai.. Tidak dapat aku bayar dengan wang ringgit, pemberian apa sahaja... Malu rasanya apabila kalian ingat hari itu, sedangkan aku biarkan hari bermakna kalian begitu sahaja... Sahabat apakah aku ini???

Malam itu, maafkan aku.... Tetapi aku akan ingat memori itu dan rakam dalam hati walaupun tidak semua aku ingat... Doa kalian, ucapan yang manis terutamanya yang mahukan aku sentiasa tersenyum dan tidak menyendiri.. (hmm, kalau bukan meyendiri itu maknanya hilanglah seorang jamilah...) Maafkan aku jika wajah masam aku menggusarkan kalian... Mungkin kerana itu kadang aku mahu melarikan diri supaya kamu tidak terasa dengan diri ini.... Biarkan hanya aku yang melayan permainan dalam diri.. Hujan yang turun beberapa minit usai doa... malam jumaat yang hening dan sejuk... kesudian kalian berjaga walaupun ada peperiksaan... Menyediakan kek Tiramisu yang lazat... semuanya...  Aku hargai dan berdoa Allah bahagiakan kalian dunia Akhirat...


p/s: Terima kasih atas segalanya. Hehe.. Panjang aku merepek pagi ini.. Aku mahu terus menulis apa yang mahu aku cakapkan kerana aku mula sedar perasaan lebih berat apabila bercakap kerana hati mudah merenyai dan ayat tidak tersusun kala aku berbicara... Biarlah kalian hanya baca apa yang aku rapukan..

21-8-2010
1124
Qamar Cinta Jamilah

Comments

MuNsYi SaMa said…
Sanah helwah.

tu tanda diorg ingat. Senyum utk mereka kerana Allah. :)
Jamilah said…
MuNsYi SaMa,

syukran jazilan..

Ya, akan terus tersenyum untuk mereka kerana Allah kerana berika saya senyuman.

=)

Terima kasih atas peringatan.
Jamilah said…
Da,

Huhu.. hari 29 hari 20-9..

hihi.

~Dah berkurang lagi dan lagi usia.. Makin dekatlah dengan pengusung mayat.... Apa yang sudah saya lakukan? Hmm..~

Popular posts from this blog

Aku, Dia, Beliau dan Soalan-soalan

Jom Belajar Nusus

Cerpen: Kembali Bertaut