Jatuhlah si air mata...

Kadang kita malu untuk menangis.. Biarkan.. Biarkan air mata mengalir membasahi pipi supaya tenang hatimu tanpa nestapa dan duka.. Jadikanlah bahu ini tempat kau bersandar dan melepaskan segala keresahan itu.. Namun ada lagi Yang Lebih Setia Mendengar.. Itulah Allah yang suka mendengar rintihan hamba-Nya.. Bukankah air mata yang mengalir kerana takutkan Allah itu menjadi saksi di Akhirat kelak?

Hati yang keras menyebabkan jasad kaku dan air mata juga tidak mahu turun melaju. Aku bukan mahu mengajar kamu menjadi seorang yang asyik mengalun sendu, namun ada ketika jatuhkanlah air mata, supaya basah hatimu.. Agar tenang jiwamu..

Diri.. kadang dalam hidup yang singkat ini kamu melalui fasa yang menyebabkan kamu sentiasa mahu bermain dengan air mata.. Ketika itu tumpahkanlah ia tanpa malu... Biarkan ia menganak sungai.. Biarkan ia bebas mengalir agar turut membasuh matamu...

...
(fasa demi fasa.. laluan demi laluan.. manakah akhirnya?)

Comments

Popular posts from this blog

Aku, Dia, Beliau dan Soalan-soalan

Jom Belajar Nusus

Cerpen: Kembali Bertaut