KAMI: {IFTOR CUKA}

Tarikh: 17-08-2010
Masa: 7.30-8.00 malam
Lokasi Kejadian: Cafe Zakiah, hati Jamilah.
Situasi: Kenapa aku jadi air sejuk?

Ini cerita semalam. Ini kisah seorang manusia si pemain emosi. Meski dia rindukan pertemuan itu, dia tega membiarkan liqa' itu sesuatu yang sangat hambar. Mengapa? Dia si pemain emosi yang ditarik nikmat senyum semalam.

Mengapa aku tidak senyum semalam? Mengapa hati merenyai semalanm walaupun aku sangat rindukan pertemuan seperti itu? Mengapa? Mengapa? Mengapa?

Entahlah, aku tidak punya jawapan. Yang pasti aku suka apabila kami dapat iftor bersama-sama.

Kak Husni, Bib, Rokiah. Maafkan aku dalam bulan Ramadhan yang mulia, ketika kita sepatutnya gembira dapat iftor bersama-sama, aku menarik muka masam. Sangat masam aku rasa....

Aku tidak terasa. Aku tidak marahkan sesiapa. Aku sendiri tidak faham mainan emosi apakah yang berlagu dalam diri. Aku suka Allah aturkan pertemuan kita, tetapi aku...


Kak Husni, terima kasih atas undangan iftor bersama-sama. Maaf aku bersifat seperti anak kecil tidak dapat ais krim. Aku sebenarnya sangat ria apabila kita dapat bersama-sama empat orang. Adakah aku menyerabutkan perasaan Kak Husni, maafkan Jamilah, kak Husni... Tolong jangan kata saya terasa atau marah atau apa dengan kak husni, kerana saya tiada perasaan itu...

Dalam lelucon, aku hanya diam membatu, seperti kayu!

Rokiah, terima kasih atas mesej bermakna ini..

"Orang tersenyum tidak semestinya dia gembira... tetapi orang yang gembira pasti akan tersenyum. Namun kiranya dalam bersedih, kau masih mampu untuk mengukirkan senyuman. Itulah senjata paling ampuh dalam menyejukkan hati sendiri, kerana dari situ kau akan tahu, dukamu seolah-oleh tiada ertinya... tabahlah walau apa yang mengujimu. Jangan putus harapan pada-Nya. ~cinta Allah itu yang utama~ :-) senyumlah sahabatku, kurindui senyuman sahabatku ini."

Tepat jatuh atas kepala. Toing! Sakit.!!!

Bib, terima kasih dan terima kasih lagi kita dapat iftor bersama-sama. Mungkin lebih lama kamu bersama saya kamu akan nampak lebih banyak lompong dalam diri yang sederhana ini.. Saya manusia kecil cuma, Bib... 

Kalian, aku tahu mudah mengucapkan maaf, namun aku tetap mahu mengungkap kata-kata ini.. Maaf dengan kemasaman saya yang macam limau kerat lintang belakang rumah saya. Saya bersyukur diberi peluang berbuka bersama-sama kalian. Ia akan menjadi kenangan dalam diari Ramadhan 1431.

Iftor yang mana Jamilah buat perangai.

Titik.

~Entah apalah aku merapu ni. hmmmm.. Catatan Jamilah tentang iftor semalam. Aku buat perangai budak tak dapat ais krim.. Dosa apakah aku lakukan hingga urat senyum saya terputus? Maafkan aku teman~

Comments

Kak Husni said…
alhamdulillah... terima kasih...

yeah... nanti jap ag jamilah akan jadi jamilah senyum sokmo.....

ameen ^_^

Popular posts from this blog

Aku, Dia, Beliau dan Soalan-soalan

Jom Belajar Nusus

Cerpen: Kembali Bertaut