Ditembak di Hati.

Masa Kejadian: 1141-12.00
Tempat: e-mel yahoo, dalam hati.
Tarikh: 21-08-2010

Aku petik perbualan aku dengan Sayyidah Muizzah Ahmad syukri a.k.a kak eja yang merupakan pelajar Law IIUM dan seorang penulis yang sudah menghasilkan novel ketika berusia 21 tahun..

Terasa ditembak di kepala.. Pedih dan kena.. Sekadar berkongsi dengan kalian..

Kak Eja: penulisan kamu bagaimana?
Aku: dah lama tidak menulis le akak..dan lama tidak menghantar ke mana..
kak eja:menulislah dik...walaupun sedikit..ilmu yang ada harus disebarkan biar memanfaatkan masyarakat.. kasihan masyarakat kita dik...

Aku: Akak... terima kasih atas nasihat yang sangat-sangat-sangat bermakna tu.. sekarang hanya menulis di blog sahaja. untuk menghasilkan sebuah cerpen pun tidak lepas..

kak eja :Kalau sebuah cerpen tidak lepas, puisi pasti lepas. menulis di blog juga bagus.tapi jika boleh diperluaskan skopnya lebih baik.akak yakin kamu boleh buat...

Aku: Sudah hilang kekuatan nak menembusi majalah seperti dulu-dulu..Tetapi siapa tahu setelah 'ditembak' penghuluwati akan kembali semangat itu..Insya Allah.

kak eja: hahaha..akak tidak berniat menembak kamu dik..cuma masyarakat memerlukan kamu dan ilmu kamu
menyebarkan ilmu itu kan pahala juga namanya... kekuatan itu tidak pernah hilang dik...yang jadikan ia seakan hilang adalah apabila kita berhenti.peluh tidak akan merembes kalau kita duduk-duduk saja.

Hakikatnya hanya malas yang menyebabkan karya aku tidak berjalan dan aku tidak menembusi mana-mana majalah lagi.. Semangat boleh dibaja, malas yang perlu dibanteras dulu.. Insya Allah.

Menulislah kerana Allah.. Selamat berkarya semula.

Comments

AinuL HayaT said…
salam...

lama xdengar khabar kak eja :)
moga tembakan itu menaikkan semangat juangmu :)
Jamilah said…
AinuL HayaT a.k.a. Ina,

Hm.. kami pun bukannya berjumpa, hanya di ruang maya.. Sebenarnya akak nak sampaikan salam kak dayah padanya saja, kemudiannya terjadilah perbualan antara kami..

ALhamdulillah..

Ina juga...

Kak Eja sedang siapkan buku kedua dan ketiganya.. =)

Popular posts from this blog

Aku, Dia, Beliau dan Soalan-soalan

Jom Belajar Nusus

Cerpen: Kembali Bertaut