Melentur Semangat Dalam Diri

Salam Ramadhan....

Cepat benar tetamu Ramadhan meninggalkan kita sehari demi sehari. Meninggalkan lembaran yang apabila berkurangnya detik ke satu detik menjadi sejarah. Ramadhan yang berlalu semalam tidak dapat dipanggil semula. Tetamu itu akan pergi minit demi minit. Bagaimana jika kita tidak menggunakan ruang dan peluang yang Allah berikan dalam Ramadhan ini dengan sebaiknya???

Wahai diri,
Mengapakah kamu anggap Ramdhan sama seperti hari-hari biasa? Seolah-olah batu pembezanya dengan bulan lain hanyalah kamu tidak makan di siang hari. Harimu tetap sama seperti Syaaban, Rejab dan bulan-bulan lain. Mengapa wahai diri? Adakah roh Ramadhan tidak berjaya kamu dapatkan.Kata seseorang jika tiad zuuq. satu kerja tidak jadi. Begitukah kamu melayan Ramadhan???

Bagaimanakah kamu melayan Ramadhan, wahai Jamilah?
Tetamu mulia yang Allah berikan kesempatan untuk kamu lalui ini bukan selamananya milik kamu. Andai tarikh luput usia kamu 10.00 pagi hari ini maknanya semalam solat tarawih terakhirmu. Semalam iftor terakhirmu. Semalam kesempatan terakhirmu menikmati Ramadhan..

Sesungguhnya hanya dunia tempat kita beramal untuk sebuah kehidupan abadi.

Maka, wahai diri, wahai diri, wahai diri... Jangan sampai kamu sudah di alam Barzakh, kamu katakan kepada Allah: Aku mahu kembali ke dunia, amalanku tidak cukup.....

Allah, saat itu langsung tiada guna lagi..

Menyesal.. tidak apa yang dapat kamu lakukan...

Justeru wahai diri, kesempatan Ramadhan tahun ini mungkin terakhir, mungkin ada lagi Ramadhan seterusnya untuk kamu.. Didiklah wahai diri, Ramadhan yang kamu lalui itu adalah natijah amalanmu di bulan-bulan lain...

Bukalah mata hati, wahai Jamilah Mohd Norddin...

Comments

Popular posts from this blog

Aku, Dia, Beliau dan Soalan-soalan

Jom Belajar Nusus

Cerpen: Kembali Bertaut