25 August 2010

Pelajaran Tentang Cinta

Aku tidak berhasrat untuk bercerita panjang tentang cinta namun terasa rugi apabila tidak berkongsi ilmu yang aku dapat pada hari ini.. Memang hati sudah terpaut pada pelajaran yang disampaikan yang biarpun  tiada dalam silibus, ia berguna dalam kehidupan sehari-hari.. Ada baiknya juga saya berkongsi kisah begini daripada asyik mencoret kisah peribadi. Titik. Kembali kepada tajuk.

Ustaz berkongsi kata-kata yang mahu aku tampal di sini.
"Beautiful in the eyes of the holder."
"Cinta itu buta."

Mungkin kita akan tersenyum mendengar perkataan cinta. Ya, cinta boleh menggerakkan seseorang untuk berusaha hingga berjaya. Berkorban apa sahaja dan bersemangat melakukan apa sahaja. Aku tidak pernah menafikan kuasa cinta yang mana mereka yang mengalaminya akan tahu manisnya cinta.

Jangan sempitkan pemikiran dengan cinta muluk lelaki dan wanita yang bercinta tanpa batas. Namun luaskanlah pandangan hingga nampak betapa cinta meliputi rasa kasih kita kepada Allah, Rasulullah, para sahabat, ulama', ibu bapa, sahabat dan semuanya. Kerana cinta kita tidak akan berkira dengan orang yang kita cinta. Sentiasa mahu berada dekat dengan dia..

Aku ingin berkongsi sedikit yang aku tahu tentang bagaimana mahu menyemai cinta kita kepada Rasulullah sedangkan kita belum pernah bersua dengan baginda. Mungkin ada yang pernah melawat makam baginda, itu satu anugerah.. Bagi kita, kenalilah Rasulullah dan semailah cinta dengan membaca sirah baginda dan mengamalkan sunnah baginda dalam kehidupan kita. Jika kita tidak boleh lakukan semua jangan tinggalkan semua.. Aku percaya jika kita menghadam sirah baginda, makin terasa tebal cinta kita kepada Kekasih Allah ini.. Subhanallah.

Bagaimana sebuah cerita yang kita mafhum, Laila Majnun.. Cinta antara Qaisy dan Laila yang terpisah apabila Lailah berkahwin dengan amir. Qaisy membawa diri ke hujung kota. Sedang dalam masa yang sama Laila juga menderita.

Maka, Amir bertanya kepada Laila akan hal itu dan bersedia untuk menceraikan Laila jika Qaisy di bawa kepada baginda.

Apabila dibawa dan amir melihat keadaan Qaisy yang kurus, dan cengkung dia berkata kepada Laila,

"Inikah lelaki yang kamu cintai itu?"

Apa kata Laila? "Lihatlah dengan pandangan aku dan bukannya dengan pandangan Tuanku."

Magisnya kuasa cinta.. Begitulah cinta perlu disemai dalam setiap langkah kita... Kalau kita tidak cinta dengan subjek yang dipelajari, tidak mungkin kita akan membuatnya dengan bersungguh-sungguh, nmaun dengan cinta.. Biarlah sesusah mana kita akan berusaha...

Titik.

Semoga cinta menggerakkan aku untuk berusaha.. Cinta untuk melihat ayah tersenyum pada hari Konvokesyen pada 2013.. Amin....

*Tulisan ini sudah ditambah dan dikurangkan.. idea asal ialah pelajaran ustaz Adli hari ini tentang cinta...

2 comments:

Ainul Salasiah Shafian said...

menarik..

laila majnun...

Jamilah said...

Ainul,

tak pernah pun baca kisahnya...

haha.

=)

bila ustaz beritahu baru tahu sedikit tentang kisah ini dan tahu yang Majnun itu gelaran bagin Qaisy. huh!