19 August 2010

Cerpen: Warkah Buat Segumpal Darah dalam DIri

WARKAH BUAT SEKEPING QALB

Assalamualaikum, segumpal darah yang mendiami diri ini. Duhai seketul darah yang bernama hati, bagaimanakah keadaanmu sekarang? Tenangkah kamu mendiami batang tubuh ini? Adakah seputih dan sejernih seperti aku dihadirkan di dunia fana ini 19 tahun lalu, atau titik-titik hitam terlalu mewarnai hinggakan putih itu terbenam. Warna apakah kau sekarang? Seingat akal dangkalku, usia kecilku, tak pernah aku rasa resah gelisah, kegembiraan melakar segenap kehidupanku, aku bahagia walaupun aku tak mengerti segala perlakuan manusia di sekelilingku. Aku mampu tersenyum walaupun dicubit, digomol, digigit, aku relakan semuanya.

Menginjak remaja, mengapa tiada lagi perasaan seperti itu? Mengapa hanya resah yang aku rasa? Mengapa dada ini tak setenang masa jagungku. Seakan-akan ketenangan dulu telah dicabut daripada kehidupanku.

Duhai hati, tiba-tiba aku teringat yang sebenarnya aku banyak mengabaikan kau selama ini. Aku tak siramimu dengan bacaan al-Quran. Bonda pernah menasihatiku, banyakkan berzikir nescaya hati akan menjadi tenang. Zikir bukan hanya di tikar solat, tapi semasa berbaring, berdiri, sekalipun mahu tidur. Kita mengingat apa yang kita lakukan dan menghisab diri sendiri. Berasa beruntung berbanding mereka yang lebih tidak bernasib baik. Aku teringat pesan seorang ustaz, kita makin dipandang orang yang lebih dalam soal dunia, selamanya hati tak akan tanang. Benarkah begitu, duhai hati?

Aku jarang memberi kau makan. Aku teringat kata-kata guru agamaku, jika mahu badan yang sihat dan ceria sepanjang masa, jagalah hatimu, hati yang bersih akan terserlah dengan penampilan yang menenangkan. Orang lain akan senang bersamanya dan wajahnya akan berseri-seri serta bibir akan sentiasa menguntum senyum. Itulah tanda hati yang bersih. Patutlah wajah aku sentiasa masam mencuka. Maafkan aku duhai hati, aku kotorimu dengan makanan syubhah. Duit faedah hasil akaun yang aku tutup di bank konvensional itu tidak aku serahkan pada baitulmal. Aku gunakan untuk diri sendiri. Maafkan aku, hati. Tentu masih ada ruang untuk aku betulkan keadaan ini.

Aku calarkan jasadmu dengan membantah cakap Ibu Ayah. Aku hanya mendengar jika ianya memberi untung pada aku. Jika tidak, cakap mereka aku sanggah. Betapa tidak malunya aku.

Aku bangkang keinginanmu yang mahukan ilmu agama, sebaliknya aku berikan kau hiburan melalaikan. Aku tinggalkan solat, aku abaikan ayah, aku lupa mendoakan kesejahteraan orang Islam. Maafkan aku duhai hati. Berikan aku peluang untuk menebus kesalahan ini.

Duhai hati, jarang kau bisikkan kejahatan untukku, namun aku lebih mengikut bicara nafsu lawwamah yang sering mengajak aku mengotorkanmu dengan macam-macam acara yang pada zahirnya amat mengujakan fizikal dan diri mudaku. Aku tak hiraukan bisikan yang kau cetuskan.

“Jauhkan dirimu daripada kemusnahan!”

“Jauhkan dirimu daripada kecelakaan!”

“Ingatlah wahai diri, kematian itu menjengukmu saban masa, menanti ajal yang telah tercatat di loh mahfuz.”

***

Hari-hari semalam telah aku cacatkan engkau dengan keingkaran pada Ayah. Hilang hormat pada guru. Hatta langsung tak mengerti perasaan seorang sahabat. Aku mengerti akan pergolakan yang melanda ketika itu, namun kata hati tetap nombor satu. Aku tak peduli akan segala nasihat iman yang hadir saat diri mahu melakukan pernderhakaan. Aku langgar bahu Ayah pada satu hari dengan sengaja. Ayah tersungkur. Ayah, usianya yang lanjut tinggal dua dekad mencapai satu abad terkaku. Anak yang diasuh sekian banayk ilmu agama sanggup sekasar dan bertinak sejauh ini? Akal hitam menguasai. Hati itu sudah bertukar warna.

Hari yang berlalu aku biarkan berlalu.


***
ALLAH memberi hidayah kepada sesiapa sahaja yang DIA kehendaki. Sendirian di rantau, jauh daripada Ibu Ayah, menyedarkan aku akan hakikat sesuatu. Jika aku tidak mengubah diri sendiri, selamanya aku akan di alam kejahilan. ALLAH berikan al-Quran sebagai panduan terlengkap untuk mereka yang mahu belajar. Belum terlambat untuk aku balikkan diri ke jalan kebenaran. Cuma aku perlukan kekuatan. Duhai hati, bertahanlah engkau pada jalan yang aku pilih ini. Aku hanyalah seorang insan yang masa silamnya penuh luka kerana perbuatan tangan ini sendiri.

Aku sedar amat ALLAH sentiasa membuka ruang untuk hambanya mengalirkan air mata taubat. Sedangkan saban malam DIA sentiasa mengabulkan permintaan mereka yang memohon pasanya dengan sepenuh hati.

Hati, akan aku selak lembar sejarah baru buatmu. Menyuci karat-karat dosa yang masih bertampuk di sini. Aku sedar masih banyak kesalahan yang perlu aku betuli, aku sedang dan akan meneruskan usaha ini. Biar semua karat kembali nampak sinarnya hingga aku mampu menyerap ilmu yang dipelajari ke dalam hati seterusnya jadi amalan.

***
Duhai hati, walaupun telah aku kotorkan dirimu dengan terlalu banyak maksiat, berikan aku peluang, duhai hati. Sesungguhnya Tuhan itu Maha Penerima Taubat dan rindukan rintihan hamba-NYA. Usah kau merajuk lagi, bimbinglah aku dan nafsu yang sentiasa bersamaku agar sentiasa di jalan agamamu. Kau tahu segala yang aku lakukan meski tak siapa melihat. Kau tetapkan diri ini pada jalan kebaikan.

Aku harapkan warkah ini merupakan detik mula persahabatan kita yang lebih akrab. Berilah aku peringatan jika aku terlupa dan marahlah, pukullah aku jika aku melanggar suruhan Pencipta kita. Aku takut pada hari di mana manusia tak mampu berkata-kata, tangan terbelenggu, diri ditenggelami peluh sendiri, kau hadir dalam keadaan teramat kelam, sehitam arang bakaran. Maafkan salah aku duhai hati, terima kasih kerana setia menjadi sebahagian tubuh ini yang banyak melakukan salah.

2 comments:

::umairah shafei:: said...

subhanallah.
makin menusuk hati.
terima kasih, j..
ats peringatan. :)

Jamilah said...

::umairah shafei::,
Alhamdulillah.
Ini entri yang diposkan semula. Tidak ingat pun bilakah ditulis..
Sama-sama, Umy....
Saling mengingatkan.