Tulisan Yang Berbicara...





Tulis tepian muara dalam blognya: 

cermatlah dengan ribuan mata
terlahir dari celah jemarimu.
Ratusan setelah jasadmu pulang
ribuan itu tetap kan berkeliaran.

dengannya
kemanusiaan memandang kehidup
a
n.


jangan mengarang sesuatu yang tidak mesra dengan diri!
Jangan mengarang sesuatu yang jauh daripada diri!
Jangan cuba mengarang sesuatu yang besar lagi agung, tetapi tidak terjangkau oleh akal budi dan hati nurani diri.
Karanglah sesuatu yang dekat dengan diri, meskipun ia hanya tentang seekor cicak atau seorang tua yang sedang menunggu kematian atau sebaliknya -kematianlah yang menunggunya.


(shahnon Ahmad: weltanschauung satu perjalanan kreatif: m/s 8) 


...dalam istilah konvensional, penyair dikenal sebagai poet.
Penulis cerpen dikenali sebagai cerpenis.
Penulis drama sebagai playright.
Penulis novel sebagai novelis.
Penulis esei sebagai eseis.
Pengkritik sebagai critic. 


Tetapi...


Dalam kerangka keislaman semuanya dengan satu nama: al-Adib (panggilan hormat bagi cendekiawan Islam yang dunia pemikiran dan pengkaryaannya berada dalam ruang lingkup persuratan tadi. (cerpen, drama, novel, esei, kritikan)...


(dipetik daripada kertas kerja A. Aziz Deraman bertajuk Persuratan Pembangunan Ummah: antara Tasawur Islami dan al-Adib Rabbani. (m/s 55)


***

Lalu, dua bicara yang aku petik daripada dua buah buku yang cuba aku baca (walaupun tentunya tidak semua aku hadam) seakan menyentak semula anggota dalam diri. Cuba untuk meneliti baris-baris kata yang ditulis Prof Emeritus Shahnon Ahmad seputar keterlibatannya dalam dunia sastera yang sudah melalui sebuah perjalanan yang panjang... sepadan usianya sekarang...

Perjalanan yang menemukan beliau dengan makna yang dicari dalam penulisan. Penulisan yang mendekatkan diri dengan Allah...

Ia bukan satu perjalanan singkat. Aku tahu tahu. Banyak sekali ranjau dan duri yang terlekat di kaki dan ombak tsunami yang melanda... akhirnya menemukan penulisan dengan makna yang dicari. 

Dalam catatan kedua itu, antara isi artikel itu lagi yang membuatkan aku malu dengan diri sendiri apabila pengarang -A.Aziz Deramana menyatakan yang perlunya seseorang menguasai bahasa Arab untuk lebih memahami dua pegangan hidup Muslim -al-Quran dan Hadith- . Terutamanya ilmu Balaghah yang banyak merungkai makna berlapis dalam ayat-ayat al-Quran... 

Bukankah Allah meletakkan kamu pada tempat yang baik? Diberinya peluang untuk mempelajari bahasa Al-Quran. Diletakkan kamu di sini. Sesungguhnya peluang ini hanya datang sekali. Manfaatkan wahai diri.

Jika kamu berpeluang belajar bahasa Arab, rebutlah peluang itu. Belajar agar mudah untuk faham kalam Allah. Bahasa yang Allah ungkap tidak bisa kita faham andai hanya baca tanpa  tahu maknanya... Subhanallah.. Engkaulah Yang Maha Mengetahui... 

Marilah wahai diri yang masih bisa belajar, rebutlah peluang. Jika banyak yang sudah kau lepaskan, jangan lepaskan peluang ini..

Sesungguhnya,
siapakah lagi hari ini yang mengenal Syeikh Daud bin Abdullah al-Fatani, Syeikh Ahmad Muhammad Said, Tuk Kenali, Tok Ku Pulau Manis, Syeikh Hamzah al-Fansuri...

Malah,
berapakah ramaikah yang masih ingat akan karya abuya Hamka yang tiap baris katanya menyentap hati-hati yang sentiasa mahu lena. Beliau yang bukan hanya ulama' namun bisa menulis novel yang subhanallah... 

Kini,
Siapakah lagi yang peduli?

Atau hanya mengenal Sheakspears, dan seangkatan dengannya..
yang punya akidah berbeza..

Kembalilah...

Dunia al-adabiah yang kontang dan kemarau perlukan siraman hujan jiwa-jiwa muda yang sedar bahawa Islam itu cantik dan kita boleh juga menggambarkan kecantikan itu dengan penulisan... bukan hanya penulisan namun setiap cabang seni yang Allah pinjamkan... fotografi, muzik, lukisan.. banyak..

demikian, kalamku mahu bicara...
D-4-4-A @ SAFF UIAM.
~Semoga tulisan ini mengingatkan diri sendiri. 

Comments

Popular posts from this blog

Aku, Dia, Beliau dan Soalan-soalan

Jom Belajar Nusus

Cerpen: Kembali Bertaut