Hampir tenggelam.

...terperangkap dengan janji,
lemas tanpa perancangan mengisi masa,
semuanya salah diri sendiri,
tidak pandai mengawal diri,

....bila tersedar yang tiada masa lagi,
baru mahu bergerak.
Bersunyi itu bukan sesuatu yang baik untuk kesihatan seorang yang normal.

....terkial-kial mencari kata,
akhirnya aku mungkir janji itu.

Petang ini,
Esok,
Khamis,
Jumaat...

....Semuanya masih kabur.
Yang pasti aku yang gagal mengatur.

Orang yang merancang akan selamat.
Selamat daripada membazirkan waktu.
Tahu apa mahu dibuat.

okey. saya merapu. Belum siap assignment sepatutnya. belum siap kerja rumah. belum baca buku untuk kuiz petang ini.

sungguh di bawah meja sangat tidak seronok.
Aku bukan manusia yang boleh berkurung dalam bilik walaupun tidak suka berprogram.
Dunia sempit rasa makin sempit tatkala hanya terkurung.

aku suka bebas.


.....mimpi semalam.
macam betul.
sungguhlah aku yang banyak menyusahkan orang.

"kita hanya tak mahu dia tahu."

Gambaran apa yang berlaku aku dah lupa.
Tentang kenduri yang aku rosakkan.
Tentang apa yang berlaku di sebaliknya..
Allah.

Mainan syaitan? Atau aku yang terlalu memikirkan.

entah.

Aku memang tidak pandai jaga hati orang
Aku manusia yang paling tidak peduli.

Oh,
pesimis.

Bila lagi mahu positifkan diri?

Selagi berfikir yang buruk, itulah yang terjadi.......

Nasib tidak berubah jika tidak berusaha.

Perlukan teman?

Hm.....

Tergelak aku dengan gurauannya semalam. Semoga ia bukan kenyataan.

Oh, aku hanya main-main. Jangan endahkan.

Itu bukan yang aku mahu. Cakap-cakap emosi kegatalan hanya...

Jangan percaya.

Semua yang aku cakap.

Berbelit dan bersimpang siur.

Mulut dan tulisan aku bisa menipu.

Jangan percayakan aku. Aku bukan baik.

sudah membebel. sambung buat kerja.

Comments

Popular posts from this blog

Aku, Dia, Beliau dan Soalan-soalan

Jom Belajar Nusus

Cerpen: Kembali Bertaut