Di Jalan Ini Kakiku Melangkah.


Pagi yang dingin. Sejuk. Nyaman. Di luar pepohon masih basah dengan embun bercampur air hujan yang melimpah banyak semalam.seketika membiarkan jemari terus mengakur aksara pada papan kekunci sebelum aku benar-benar kembali ke dunia nyata.
Benarkah aku menulis kerana minat? Atau sebenarnya aku menulis kerana dahaga apa yang dinamakan wang ringgit. Kerana hasil penulisan yang sedikit mampu memberi pulangan yang boleh dikatakan lumayan. (bagi seorang yang seperti aku.. boleh dibuat belanja juga wang honoranium itu)

Jika benar niatku, -adakah benar niatku ini, duhai hati, istiqamahlah pada jalan SATU- tentu aku berjaya menghasilkan sesuatu yang dapat memberi manfaat pada saudara yang menanti di sunia luar. Sedangkan aku sendiri masih terkapai-kapai mencari perahu yang dapat membawa aku pulang ke pelabuhan keampunan. Perahu yang tidak perlu mewah, namun memberi aku sebuah janji yang bernama harapan, agar aku kembali bersedia untuk menabur bakti, menghasilkan penulisan dengan harga keikhlasan bukan mata yang terbuntang hanya kerana teringatkan wang dan mahukan kemahsyuran. 
Ini catatan yang aku ketemu dalam contengan-contengan yang pernah aku tulis. Jalan penulisan. Medan ini juga yang aku pilih untuk menumpahkan aksara. Namun semakin hari makin tumpul pensel yang tidak diasah itu namun masih aku gunakan. Penulisan itu perlu disertai cinta dan niat yang BETUL barulah akan terhasil sesuatu yang bukan hanya untuk diri sendiri namun untuk orang lain.

Apa lagi yang dapat aku berikan kepada orang lain? Adakah dengan aku memerhatikan hasil penulisan orang sekarang, aku hanya mahu duduk diam tanpa mahu sama-sama memeriahkannya dengan penulisan kamu pula? Bukan itu yang penting sangat namun sesungguhnya masyarakat dahagakan sesuatu yang dapat mengisi kalbu juga, bukan hanya tulisan yang terbang ke udara dan hanyut dalam pergaulan bebas lelaki perempuan belum berkahwin.

macam mereka yanh bergelut dengan dunia filem. Aku kagum pada penulis skrip yang bisa lari daripada kebiasaan. Menjadi berbeda memberi keistimewaan kerana orang akan suka sesuatu yang baru bukannya yang sama. Asyik lihat cerita hantu hari-hari naik semak juga kepala. Tonton cerita korea setiap hari, lagha.. TEngok cerita Inggeris setiap masa, leka..

Akhirnya, akulah yang membuat pilihan untuk diri sendiri. Berada atas jalan penulisan seharusnya memberi aku kepuasan kerana sesungguhnya ini akan menjadi satu jariah yang tida terputus. Bayangkan kamu mati tahun depan dan sudah hasilkan buku, orang pula membaca buku itu dan melakukan sesuatu bukankah ia akan memenuhkan kantung amalmu kala kamu sudah tidak dapat membuat kebaikan..

Menulislah... Menulislah dengan nama Allah Yang Menciptakan.

Menulislah daripada hati yang bersih... Jiwa yang tenang.. Hati yang damai...

"apabila mati seseorang anak Adam terputuslah semua amalan melainkan tiga: sedekah jariah, ilmu yang dimanfaatkan dan anak yang soleh."

pen off. wassalam.

Qamar Jamilah/0733/19.5.2011

Comments

Popular posts from this blog

Aku, Dia, Beliau dan Soalan-soalan

Jom Belajar Nusus

Cerpen: Kembali Bertaut