bebel.

Tulis = cakap 
Mudah sahaja sebenarnya untuk menulis. Sediakan pen dak kertas, kemudian terus sahaja menulis. Paling tidak buka laptop, mulalah menaip. Sebagaimana mudahnya untuk bercakap, begitulah juga menulis.

Namun hakikatnya, tulisan ibarat lidah. Terlajak tulis sesuatu yang meninggalkan luka di hati seseorang, manakan bisa diundur kata-kata itu. Ada kalimah yang dirasakan hanya lelucon atau main-main, namun serius bagi insan lain. Jika kita boleh terasa hati dengan kata-kata, begitulah juga kita boleh terasa hati dengan penulisan orang. Sesungguhnya benarlah bukan hanya lidah menjadi alat komunikasi namun seluruh anggota badan.

Paling payah untuk orang menerka mimik muka aku rasanya. Ketika dalam kesedihan, wajahku boleh sinis, namun dalam senyum, boleh jadi hati itu sedang menangis dan sedang menahan rasa. Kagum aku dengan mereka yang sentiasa mampu tersenyum sepanjang masa. Melalui kehidupan dengan senyum yang senantiasa meniti bibir dalam senang dan payah adalah satu anugerah daripada Allah. Apakan tidak, sampai sekarang aku masih belajar untuk senyum. :)

Wajahku bukanlah manis atau seperti wajah-wajah yang tersimbah nur pada muka mereka. Senyuman yang sentiasa membuatkan orang lain senang dengan kehadiran kita. Keruh, Perkataan yang sesuai menterjemah wajah aku. Tidak setenang air di kali. Malah, bisa membuatkan yang sedang gembira atau tenang goyah dengan melihat gelojak pada wajah ini.

Benar.

Indah sangat wajah sesiapa sahaja dala senyuman. Ya Allah... Damaikanlah wajah mereka dengan senyuman. Lapangkan dada mereka dengan ketenangan. isikan hati-hati mereka dengan kebaikan... Sibukkan mereka dengan hal kebajikan, Usah dibiar seperti aku yang hanya suka berselindung di balik selimut dan bercakap menulis seorang ini. Sesungguhnya ini hanya kerja si pengecut, bukan sang pemberani. Untung sangat mereka yang memberi manfaat kepada orang lain.

Suka aku membaca tulisan-tulisan mereka. Senang aku mendengar bicara mereka penuh dengan agenda pembaikan ummah. Sedang aku, kadang masih bercerita artis itu ini, cerita itu ini....

Ya Allah.... Damaikanlah semua sahabatku dalam ketenangan....

Alhamdulillah. menulis yang tergerak di jari. no topic.
17 Mei 2011@Qamar Jamilah@0118

Comments

Popular posts from this blog

Aku, Dia, Beliau dan Soalan-soalan

Jom Belajar Nusus

Cerpen: Kembali Bertaut