MEREKA BERKATA...


  • Ummu Hani, “penulis perlu selalu muhasabah.” Apakah yang mahu ditulis?

  • kak Nisah Haron, “kita menulis kerana kesedaran bukan kerana institusi.” Berapa ramai yang belajar penulisan kreatif namun tidak menulis. (insaf saya...) & “Jika kamu tiada apa untuk dicakap, jangan bercakap.”

  • SM. Zakir “hidup bukan hanya berada di tepian tetapi berada di gelombang, kerana itulah hidup.”

  • Kesimpulan Dr. Awang Azman Awang Pawi, “balik kepada ilmu.”

  • Kata pembentang yang mewakili Dr Kamariah Kamarudin, “apabila berdakwah, gunakan bahasa yang sesuai dengan khalayaknya.”

  • Kesimpulan saya kepada kata-kata Zarif Hassan, “Tulislah perkara yang kamu faham akan hal itu.”

  • Kesimpulan Lutfi Ishak, “Apa sahaja yang kamu lakukan mesti ikhlas-al-Ghazali.”

  • Kesimpulan Rebecca Ilham dalam pembentangan kertas kerja III: “Konklusinya, penulis itu perlu memajukan diri. Terus belajar dan membetulkan kebobrokan dan menegakkan panji dakwah.”

  • Kata Shahnon Ahmad: “proses kreatif dakwah adalah proses penciptaan karya yang dicipta kerana Allah dan dihasilkannya untuk memanfaatkan masyarakat.” –kertas kerja Ummu Hani, PPMN kali ke-3, 2011.

  • Kata Mohd Ali B. Salim, “Menulis seperti buat roti. ”=D

  • Kata Arif Atan: “Setiap orang bertindak daripada posisi.” & “Penulis itu cerminan masyarakat.” & “kita nampak sengsara di Palestin namun tidak nampak sengsara rakyat dalam diam...”

  • Ariff Mohamad dari UPSI menjawab soalan tentang budaya Korea yang makin meresap dalam penulisan anak muda. Kata beliau, budaya ini satu trend yang tidak kekal seperti sebelum ini telah datang Hollywood, Bollywood dan sekarang Koreawood... Mereka sudah mencipta budaya ini dengan rapi: mesti cantik dan sensasi. Dalam erti kata lain, orang yang menulis itu perlu cantik dan tampan serta karya kena sensasi. (saya hanya tersenyum..hm..)

  • Kata-kata Ja’afar Haji Hamdan: “Karya itu abadi sifatnya seperti pohon yang memberi pahala jika ia kebaikan. Jika menulis tentang kejahatan, ia menjadi pohon yang memberi dosa.” & “Dalam perjalanan berhati-hati jangan tersesat. Jika tidak menyesatkan diri dan orang lain.”

  • Dr Salleh Yaapar berkata tentang makna diri pengarang muda.:
-ada bakat mengarang
-punya tenaga kreatif
-ghairah mengarang
-tajam ilmu kepengarangan dan subjek yang ditulis
-punya idealisme.

Comments

tepianmuara said…
wah wah.

terima kasih memanjangkan ini.

cemburu juga akak mengutip pengalaman dengan sekalian penulis-penulis itu.
tepianmuara,(bakal penulis hebat):

suatu hari kamu juga akan berada di situ... mungkin bukan sebagai peserta tetapi salah seorang pembentang.. siapa tahu...

Popular posts from this blog

Aku, Dia, Beliau dan Soalan-soalan

Jom Belajar Nusus

Cerpen: Kembali Bertaut