Perbualan 23 Disember.

A, malam itu kita berkongsi kisah.

Malam ini bertempat di Edu Square diadakan jamuan makan malam bersama-sama ustaz Adli dan keluarga dan pelajar yang mengambil subjek Rhetoric dan History of Arabic. Mulanya saya sudah sampai ke tempat kejadian namun melencong ke arah lain. Akhirnya saya kembali ke tempat kejadian dan mendengar beberapa buah syair dibacakan oleh pelajar dan taujihat daripada ustaz. Ustaz turut membacakan dua buah syair. Acara tamat dengan sesi menangkap gambar.

Perjalanan pulang, seseorang menegur saya di hadapan bilik tivi 2 Safiyyah. Seorang teman sekelas Jahili.


“bla. bla. bla.”

Dia yang saya namakan sebagai A bertanya soalan kepada saya. Lalu berlanjutan perbualan pertama kami hingga melewati jam satu pagi setelah berbulan-bulan bersama dalam kelas yang sama.

Menyorot kembali ingatan ke semester lepas ketika saya mengambil keputusan untuk menukar jurusan lain hingga akhirnya saya menarik semula keputusan itu. Ya Allah, sesungguhnya bukan hanya saya yang punya perasaan itu. Masih ramai di luar sana yang punya dan mengambil keputusan itu. Malah ada yang sudah berada dalam jabatan baru. Allah tidak mengizinkan saya mengambil langkah itu dan saya pasrahn kini. Rezeki dan tempat saya dalam bahasa Arab walaupun saya hampu mampu merangkak dan mungkin berbaring untuk meneruskan perjalanan dalam jabatan bahasa Arab dan Kesusasteraan. Perjalanan panjang... sangat panjang dan saya tidak tahu titik tamatnya. 2013? Ia satu impian...

A berkata yang dia sudah menghantar permohonan untuk menukar ke jabatan lain. Saya tidak tahu berkata apa-apa kerana saya pernah bertindak demikian. Saya hanya mendoakan yang terbaik untuknya. Semoga apa sahaja keputusan yang dia dapat memberi kepuasan buat dirinya. Amin.

Lalu, terbuka juga cerita itu ini yang terlekat dalam ingatan. Membawa kepada sebuah renungan panjang akan perjalanan empat tahun lebih sebagai pelajar bahasa Arab.

Apakah sebenarnya yang saya dapat selama menjadi pelajar bahasa Arab? Mendengar kisahnya tahulah saya yang masalah saya selama ini yang saya reka dan lakukan yang secebis daripada apa yang dirasakan oleh orang lain. Banyaknya pertolongan Allah selama saya belajar bahasa Arab memang saya tidak dapat nafikan. Saya tidak dapat tidakkan. Dalam peperiksaan, kertas kerja atau apa sahaja yang berkaitan. Terasa payah mana sekalipun ada jalan yang melorongkan. Diri yang malas mencari jalan keluar.

Bagi orang lain duapuluh markah sangat banyak namun saya sudah tiada rasa tentang itu semua. Saya sudah tidak ambil kisah berapa banyak markah yang ada sekarang dan akan dibawa ke peperiksaan akhir. Saya tidak peduli akan sedikit atau banyak markah kerja kursus yang dibuat. Biarlah.

Kata A, dan mungkin mereka yang melihat tidak percaya manusia ini buat masalah itu dan ini.

Kata A lagi, “Macam tidak percaya kamu buat masalah. Bagaimana kamu boleh nampak tabah?”

Pesan saya, elakkan membuat masalah kerana diri kamu tidak rasa apa-apa lagi untuk melakukan kesalahan kedua jika kesalahan pertama sudah dilakukan.

Lari daripada masalah. Ia bukan satu penyelesaian yang terbaik. Awal semester saya berjaya –mungkin- cuba berdepan dengan apa yang terjadi depan mata namun akhirnya saya hanyut di saat akhir. Ternyata arusnya deras hingga saya lemas sendiri. Lemas dalam lautan rasa. Ombak perasaan menghempas pantai hati.

Beberapa hari sebelum peperiksaan akhir. Saya perlu tahan telinga, tahan mata, tahan hati dengan apa sahaja yang akan dihadapi. Memang saya cuba untuk tidak bertemu dengan mana-mana rakan sekelas yang boleh dielakkan. Saya tahu apa yang A rasakan kerana berkongsi perasaan yang sama. Cuma saya terkejut apabila bukan saya seorang yang mencipta masalah itu... Saya masih terkejut dengan beberapa berita yang dia bawa!

Ya Allah, betapa banyaknya pertolonganmu selama aku menjadi pelajar bahasa Arab. Semester depan, bagaimana? Adakah sinar untuk saya terus berada di sini? Sayalah yang perlu menyalakan obornya jika tidak mahu jamung bahasa yang saya bawa menerangi hari terpadam. Ya Allah, kau permudahkanlah segala urusan sahabat-sahabat, teman-teman dan kawan-kawanku. Berikan kepada mereka yang TERBAIK.

Amin.

Comments

Popular posts from this blog

Aku, Dia, Beliau dan Soalan-soalan

Jom Belajar Nusus

Cerpen: Kembali Bertaut