Bohonglah!

Tulis yang baik sahaja, wahai diri!
Tulisan  berbicara,
 terpejam mata,
Hilang suara,
pekak telinga.

 riuh
sunyi,
Padanya ada bicara.
Membangkit rasa di jiwa


Tulisan terlahir di hati,
Menusuk qalbi. 

**************
Satu pembohongan yang dibuat akan membawa kepada pembohongan yang seterusnya. (angguk kepala) Betul! Setuju 180 peratus. Saya terbaca status ini dalam fb Aisyah Yazid. 

Sekali berbohong, walaupun kepada diri sendiri, mudah sekali untuk membuat pembohongan kedua dan seterusnya. Boleh berkata begini sebab pernah lakukan! Sekali saya bohong dengan diri, saya tidak teragak-agak untuk bohong dan bohong lagi. Tidak kiralah dalam apa jua hal.
Mungkin perlu berbohong untuk beri semangat pada diri, untuk mengelakkan rasa hati. 

Rasulullah yang tidak pernah sekali berbohong! Seorang sahabat yang berjanji untuk bercakap benar akhirnya berubah menjadi baik!
Bohong! Sekali buat pasti buat lagi.

Begitu juga dalam tulisan. Apabila membaca kembali, inikah yang saya tulis? Saya sedang berbohong dengan tulisan???
Allah, janganlah tulisan saya menjerumuskan saya kepada kefasadan.

Ingat! Pada tulisan ada saham!
amin.
D-4-4-A

Comments

Popular posts from this blog

Aku, Dia, Beliau dan Soalan-soalan

Jom Belajar Nusus

Cerpen: Kembali Bertaut