Catatan Redup Jumaat Akhir Disember

...


Berdiri di daerah ini.
Biar tertoreh jasad berulang kali,
Biar kering air mata bertangki-tangki
Biar darah kering pucat lesi.

Daerah ini mengajarkan aku erti persahabatan
Makna pemberian


Jangan kau percaya pada bisikan syaitan
Yang membisikkan pada kamu,
Jatuhlah!
Putus asalah!
Kerana
Aku ada Allah....

Sesungguhnya perancangan Allah terbaik.
Hanya tinggal aku usahakan!

15-10-2010
Qamar Cinta 1-1
IIUM.

***
Tulisan ini saya tuliskan tahun lalu. Apabila dibaca kembali hari ini, ia seakan mentertawakan kembali penulisnya. Saya tahu menulis, sedangkan hakikatnya pengecut yang tidak berani bertindak di alam nyata. Tulisan kekuatan bagi saya yang gagal saya jelmakan dengan perbuatan. Apabila membaca kembali tulisan lepas, saya sering ketawa sendiri. Kadang menangis dan air mata berjurai tanpa sedar dengan apa yang sebenarnya pernah saya katakan dan berulang saya tuliskan namun akhirnya ia sebuah kata-kata dan tulisan kosong.

Mungkin kerana itu saya sering terfikir untuk berhenti. Namun adakah dengan berhenti dapat menyelesaikan masalah atau hanya bakal menambah gundah? Semakin saya berkata saya mahu berhenti menulis, godaan untuk menulis makin kuat. Ada sahaja bisikan yang membuatkan akhirnya saya terhenti di depan komputer riba dan menulis satu demi satu ayat yang menjadi sebuah catatan.

***
Wahai diri,
Mengapa gusar di hati juga masih kau bimbangkan,
Sedang manakah pengharapanmu pada Allah yang sentiasa memerhatikan,
Getar di dada mana bisa dihilangkan,
Andai percaya takdir Allah itu kau padamkan.

Benar tidak semua kau mahu dapat dalam tangan,
Lantaran bukan semua kau mampu diri tanggungkan.

Mu'minah itu sentiasa dambakan redha Allah,
Biar pahit benar mahu ditelan,
Bersyukur pada kurnia,
Bersabar pada dugaan.

Sedang diri percayanya belum sepenuh jiwa,
Ragu bertandang saat jiwa dibelai syaitan durjana,
Membuatkan diri rebah tidak berdaya,
Bagaimana dilalui hari tanpa rasa.

Diri,
Ingatkan selalu jiwa untuk tidak mati sebelum mati,
Sediakan diri supaya terus sabar meniti hari,
Percaya kemampuan Allah beri,
Sedang Allah duga mengikut kadar peribadi.

Siapakah yang hanya dibiarkan berkata,
"Aku sudah beriman,"
Sedang belum diuji takah manakah iman,

Bukan soal jatuh perlu kamu bimbangkan,
Tetapi,
Kebangkitan setelah kegagalan perlu kau pertahankan.

Bagaimana mahu dijawab depan Allah kelak,
Andai terus kau tenggelam pada sebuah kesedihan sementara,
Tidak bersyukurkah pada sebuah kurnia?

Allah berikan padamu,
Sekadar kamu mampu.

Percayalah!
***
Mengambil mudah semua benda ternyata mematikan diri.
Wassalam.
Sekadar contengan yang tidak ada arah...

Comments

Popular posts from this blog

Aku, Dia, Beliau dan Soalan-soalan

Jom Belajar Nusus

Cerpen: Kembali Bertaut