setelah Lima Tahun

Aku menyedari sesuatu. Separuh dekad aku terlibat dalam penerbitan karya di majalah, lima tahun secara rasminya aku cuba menghtar karya-karya kecil yang aku tulis ke majalah-majalah tertentu.. Dalam tempoh aku belum terlibat dalam dunia blogging, aku suka menghambur kata-kataku pada kertas conteng, memenuhkan buku-buku latihan dengan sajak dna mungkin cerita kanak-kanak tidak cukup umur.. Aku selesa dan lancar menulis dengan tangan jemari yang kemudian barulah ditaip..

Perasaannya lain daripada aku terus menukilkan menggunakan papan klekunci yang berlari lancar dan kadang-kadang tersekat tanpa sebaris kata... Diapdam-tulis-padam-delete dengan begitu mudah.

Setelah lima tahun barulah aku sedar yang untuk memulakan sesuatu adalah lebih mudah daripada untuk mempertahankannya. Dalam erti kata lain, payah nak istiqamah untuk lakukan sesuatu..

Sebab itu Allah sangat menyuruh kita berdoa... Kita digalakkan berdoa supaya ditetapkan iman, diteguhkan hati atas jalan Allah.. Kerana kurang berdoa akan menjadikan hidup seseorang tidak tenang dan serabut.. Solat juga doa. Kata-kata yang baik juga doa. Jadi berkartalah yang positif dengan diri...

Kini, energi aku tiada untuk menghantar walau sebuah karya ke majalah.. Aku melihat... Semakin luas peluang berkarya di media cetak, namun aku suka menconteng dalam blog yang tidak mungkin aku hantarkan semula puisi itu ke mana-maan.. kecuali dibukukan...

Setelah lima tahun, aku masih emnjadi pembaca dna bukan penulis. Mutu penulisan masih di takuk lama kerana aku tidak membuat latihan sepatutnya. Aku suka menghadiri bengkel namun tidak amal. Aku gemar mendengar orang bercakap namun hilang kemudiannya..

Setelah lima tahu, aku tidak tahu bilakah kebangkitan itu akan berlaku lagi...

Allah, berikan hamba kekuatan. Hanya kepada-Mu akus erahkan diri ini.

jamilahcakapsikit: penulsian dah berkarat.

ITD
09:40am
23-7-2010

Comments

Popular posts from this blog

Aku, Dia, Beliau dan Soalan-soalan

Jom Belajar Nusus

Cerpen: Kembali Bertaut