Hilal Asyraf Pada Kaca Mata Jamilah

 Tempat: Qamar Cinta 1-1 Safiyyah, IIUM
Masa: 0758-0817
jamilahtulissikit: Mengambil semangat dengan bercerita tentang penulis yang berjaya (Hilal kata penulis itu doktor yang mampu menyembuhkan penyakit jahiliah pembaca dengan tulisannya... )

Bismillah, Aku Mulakan Penulisan Pagi Ini Dengan Nama-Mu, Ya Allah.

Sesiapa yang pernah baca karya Hilal Asyrah tentu mengenali sekujur sosok muda itu. Seorang remaja yang berusia 21 tahun dan masih menuntut di Universiti Yarmouk, Jordan dalam bidang Usuluddin ini merupakan seorang pengarang yang sudah menghasilkan lima buah novel dan dua buah buku motivasi yang diterbitkan dalam tempoh DUA TAHUN. Aku merasakan ia sebuah pemncapaian yang harus dicontohi dan menunujukkan bahawa dengan kemahuan, Istiqamah dan kerajinan seseorang menulis mampu memberikan sebuah pulangan kepada penulis sendiri dan pembacanya.

Bagaimana mulanya aku mengenali penulisan Hilal Asyraf.
Aku tidak pernah mengenali Hilal Asyraf, hanya menegetahui tentang beliau menulis setiap penulisan yang beliau hasilkan sama ada buku, blog atau facebooknya. Aku diperkenalkan oleh seorang sahabat bernama Umairah Shafei (bakal penulis berbahasa Arab pada masa depan). yang mengatakan Hilal Asyraf ini kawan aku yang akan menerbitkan buku ke? Kebetulan ketika itu Kak Muizzah (teman MPR 2007) akan menerbitkan buku sulungnya. Maka bermulalah perkenalan aku dengan langitilahi.com.

Aku jika sudah meminati gaya penulisan dan buku seseorang penulis aku akan dapatkan penulisannya. Maka, aku mula menjadi pengumpul karya Hilal Asyraf sebagaimana aku mengumpul buku-buku Faisal Tehrani, Nisah Haron dan terkini Ilham Hamdani.

Kamu pernah baca buku Hlovate? Dengan gaya bahasa basahnya yang santai dan diterima anak muda, ada nuansa Islam yang diselitkan, ia seakan menjadi sebuah fenomena sampai hari ini. Aku mungkin terlewat mengenali tentang Hlovate kerana baru mengetahui tentang beliau pada 2009, namun ia membuahkan satu pengalaman manis. Begitu juga dengan Hilal Asyraf. Bermula dengan VT yang mengetengahkan tentang sukan yang diadun dengan terbiah Islam, ia menjadi antara buku yang menjadi sebutan kini.

Namun apa kata pengarangnya? Yang penting adalah membumikan apa yang dibaca.

Titik.

Itulah yang perlu ditekan dalam diri. Baca sepuluh buah buku sehari namun tidak mengamalkan juga tak ada makna. :)

Begitulah sedikit sebanyak tentang Hilal Asyraf pada pandangan  seorang Jamilah. Beliau menjadi anak muda yang mana semangatnya menulis perlu dicontohi. Kita tak tahu berapa panjang hidup kita lagi, jadi apa yang kita tinggalkan dalam penulisan boleh menjadi saham yang sentiasa berjalan. (menulis perkara baiklah). Bayangkan ia adalah rantai saham yang tidak pernah putus.

Hilal Asyraf, teruslah menghasilkan buku-buku motivasi dan novel yang bukan hanya dibaca namun dibumikan isinya dalam kehidupan.

Comments

Popular posts from this blog

Aku, Dia, Beliau dan Soalan-soalan

Jom Belajar Nusus

Cerpen: Kembali Bertaut