23 July 2010

Aku & Musafir



Beliau adalah seorang sahabat yang aku kenali semenjak di Matrikulasi IIUM. Aku sayangkan dia kerana aku merasakan kami ada chemistry.. Walaupun mungkin dia nampak tegas dan punya prinsip, aku suka kerana dia boleh aku jadikan tempat luah rasa..

Masih aku ingat kisah aku dan dia di Surau Blok A, CFS IIUM Nilai. Ketika aku sangat kecewa dengan diri hingga berhajat untuk berhenti pengajian. Semuanya hanya kerana aku tidak hafal cerita dan kelu untuk mamberi ucapan bagi subjek muhadathah... Apa beliau bawakan untuk aku?Beliau berikan aku secebis semangat dan lihat aku menangis den menangis seperti orang yang sangat kecewa.. tentu hang inagt waktu tu hang bawa laptop Rokiah..

Haha..

Aku akan ketawa jika teringatkan kedunguan ketika itu. Hanya perkara kecil aku sanggup untuk terus menghampakan harapan seorang ayah yang membesarkan aku..  Alhamdulillah, rupa-rupanya tangisan hari itu memberi erti unutk hari ini..

oppss.. nak bercerita teng musafir sebenarnya... Musafir yang aku kenal sebagai seorang sahabat aku.. Aku tuliskan entri ini khas untuk kamu..

WARKAH UNTUK MUSAFIR.
aku layangkan catatan ini khusus untuk aku.. Aku tidak akan nyatakan nama sebenar kamu, cuma menyatakan kamu sebgai musafir.... Musafir yang aku kenal luarannya namun belum mendalami hatinya..

Musafir,
Perkenalan kita lewat tiga tahun lalu masih bersemi sampai hari ini. Mungkin ada musim yang silih berganti dan salah faham, namun itu menjadikan aku rindukan kamu...

Seperti yang aku ceritakan di atas, kamu hari itu telah berada di sisi aku ketika hati sangat galau dan resah dengan perbuatan diri sendiri. Aku yang tidak suka bercakap di khalayak dan gemar membuat perkara ikut suka hati disedarkan oleh kata-katamu.. (oppss. aku lupa apa kamu cakap.) Alhamdulillah, sampai hari ini, aku mampu bertahan..

Sekiranya aku ikut hati yang mahu berhenti, kita tidak bertemu lagi di sini dan mungkin aku berada di tempat lain. Namun Allah tahu yang terbaik untuk kita. Allah kuatkan langkah aku untuk terus bertahan sampai sekarang aku sudah mula mengambil subjek adab... Terima kasih, musafir..

Pertolongan kamu bukan hanya takat itu. Kadang-kadang aku pinjam duit kamu walaupun aku tahu kamu juga perlukan wang. Aku yang spesis suka membazir dengan tidak malu meminjam wang daripada kamu.. Aku memang selamba kan..

Tentu kamu ingat semester dua yang lalu sekali lagi aku mengadu kepada kamu. Tidak pastilah kamu sedar atau tidak. Ketika itu dalam hujan, berserta air mata yang berjuraian di pipi, aku mesej pada kamu, mengatakan yang aku mahu berhenti belajar..

Ah, kamu sering melihat aku menangis dan bukan aku tersenyum.. Sedang kamu sembunyikan tangisan daripada aku.. Terima kasih, sahabat.. Maafkan aku jika membebankan perasaan kamu....

Aku tidak lupa satu detik di jalan nak tuirun E-Voke Cafe, yang kelihatan sedikit mahu marah. Aku diam membsiu... Kecut. Aku mungkin akan melarikan diri ketika orang marah, aku rasa macam mahu lari jauh-jauh tinggalkan semua orang.. hahahaha..

Jadi, sebanrnya aku menulis surat ini untuk mengingatkan kamu yang kamu banyak memberi untuk aku. Jadi, jangan kata kamu ada menyusahkan aku atau apa. Aku tidak ada harta untuk diberikan, cuma sedikit tenaga yang sedia diberikan jika diperlukan. Aku tidak punya ramai kenalan, jadi aku suka jika kamu minta tolong aku apa-apa..

ya,...

jangan sesekali malu untuk meminta aku menolongmu. Jika boleh aku sedia membantu..

Aku ingat, ketika barang kamu hilang suatu hari di sem 2 2009/2010, aku ada di rumah. Dan aku langsung tidak membantu kamu.. Apalah punya sahabat aku ini.. Jadi, aku mahu terus berada di sisi kamu selagi nafas masih mampu aku hela...  Biar jarang bersua, hati tetap bersama.. Aku dan kamu.. fillah..

Sekarang mungkin kita jarang bertemu dan makin susah bersua, kerana kau sedar kamu banyak komitmen lain.. Cuma aku mahu kamu tahu yang aku alu-alukan jika mahu pertolongan aku.. Aku sahabatmu, Dunia Akhirat...

jamilahcakapsikit: aku tahu anon itu kamu, jadi jangan rasa begitu.,. kamu yang banyak memberi untuk aku dan aku tidak menyumbang apa-apa pun untuk kamu.. maafkan aku, sahabatmu yang teruk ini...


Jika terasa aku tidak diperlukan, jauhilah aku kerana sahabat itu cerminan sahabatnya... Khuatir aku keburukan yang aku ada terbias pada kamu..

SALAM SAHABAT...

ITD
10:06minit
23-7-2010

No comments: