diam

selalu terasa mahu sembunyikan diri,
namun kini aku seperti tidak betah sendiri,
Seakan ada kehilangan dalam hati,
bisikan jahat dalam diri,
menguasai,
aku yang tidak mahu mengawal diri sendiri.

Dan kini,
masih aku berdiri di sini,
tanpa pasti langkah kaki,
ingin berlari dan terus berlari,
namun cepat aku tersedar,
sejauh manakah dapat kaki melangkah,
sedang kecilnya tapak kaki..

Allah.

Comments

Popular posts from this blog

Aku, Dia, Beliau dan Soalan-soalan

Jom Belajar Nusus

Cerpen: Kembali Bertaut