01 July 2012

Catatan Hati Durrah Nur Aqilah: Kembali

Lama aku tidak menumpang tulis dalam manuskrip bawah meja. Bukan ada apa yang mengganggu, cuma jemari ini tidak tergerak untuk menulis langsung di sini. Jadi Durrah diamkan diri buat seketika. 1 Julai, tergerak pula Durrah mahu mencoret sedikit kata.

***

Aku menyimpan hasrat
Tersimpan di jiwa paling dalam
Sesungguhnya dalam setiap yang terjadi
Terselit sangat banyak pelajaran yang tidak aku dalami.
Terus.
Aku akan terus berdiri di sini.
Angin rindu yang berpuput,
Sampaikan salam rindu dan doaku padanya.
Biar mata tidak bertentang,
Hati tidak melupa.
Seorang pesalah –aku-
Memohon diri dimaafkan.
Sesungguhnya kesakitan yang tidak terlihat itu
Siapakah yang dapat mengubatnya selain Allah.

Pintalah, Aku akan kabulkan.
Justeru,
Pohonlah kebaikan.

***

Dalam perjalanan yang singkat dan menuju akhir ini, terlalu banyak peristiwa yang telah terjadi dan akan terjadi. aku juga tidak terkecuali. Kebodohan-kebodohan yang ditunjukkan diri sendiri hampir memakan diri aku. Namun Allah sentiasa selamatkan daripada terjatuh dalam lembah curam.

Hampir terjatuh, Allah sediakan tangan-tangan yang menarik tangan ini daripada jatuh ke dalam jurang kejahatan.

Insya Allah, dalam kesempatan yang berbaki, Durrah akan cuba catatkan cebisan-cebisan kenangan yang tertinggal. Semoga kelak apabila aku terbaca kembali, aku akan sentiasa ingat yang aku selalu jatuh, dan dibangunkan. Aku hampir tenggelam dan diselamatkan.

Durrah Nur Aqilah.

No comments: