28. Yang Dia Perlu


Suatu hari,
dia duduk diam-diam dalam kamar,
bersama pena dan kertas kosong
mencatat
impian
harapan
keinginan
keburukan
kedegilan
kejahatan

Yang dia perlu,
satu hari yang mana
dia diam-diam
kembali mengayam impian
terbang lebih tinggi.

semuanya bermula dengan MIMPI.

pintalah walau sesuatu yang mustahil,
DIA yang Maha Tahu 
apa yang terbaik buat hamba.

Jika ia terbaik akan diberi,
jika ia membawa keburukan akan terhindar diri.

mungkin diri merasakan ia baik.
namun hakikatnya ia jelek buat diri dia.
dia tidak tahu,
DIA Maha Tahu.

Tiada masa lagi untuk bermenung menjelang angka 23,
selambat mana dia berjalan, dia harus teruskan perjalanan.
Seperlahan mana dia membaca, dia mesti terus membaca,
semalas mana dia, dia mesti rajin buka buku pelajaran.

"seburuk mana karya, terus menulis. Ia latihan buat diri sendiri."
Baik, kata-kata itu sedang melantun pada diri dia sendiri. 
Baris yang pernah dia lantunkan suatu masa.

Sekarang,
dia hanya perlu 
POSITIF
dan 
PERCAYA.

Jamilah Mohd Norddin
UIAM
Ijazah Sarjana Muda Bahasa Arab dan Kesusasteraan 2014, Insya Allah.

Comments

hazanis said…
nice entry .. ada masa jenguk la blog saya jgk http://kakiblogger.mygeng.org/#s01

Popular posts from this blog

Aku, Dia, Beliau dan Soalan-soalan

Jom Belajar Nusus

Cerpen: Kembali Bertaut