26. cebisan-cebisan catatan ...


"...pagi tadi aku kena denda ngan ustazah ummul coz tak dapat siapkan homework yang diberikan. Didenda berdiri, namun kejap aje. satu pengajaran buat aku le tu... -8.7.2003
"...aku tahu aku ada bakat cuma mungkin dah berkarat. Tak digilap. Hantar manuskrip ke syarikat-syarikat penerbitan dan kedai buku tu diteruskan ..." -17.12.2004
"...kalau boleh tiap-tiap bulan aku nak beli at least a book a month..."  -24.12.2004.
"Bila kita hilang baru kita ingat. -27.9.2010
"Benar sekali! Aku hidup dikelilingi manusia hebat sedangkan aku masih berada dalam lingkungan dunia sendiri. Terasa juga rendahnya diri, namun apa beza manusia? Takwanya dan bukan perkara lain-lain.-30.1.2011.
"Jamilah kena terus menulis! Fighthing! A book a year dah kena jadi target. Setiap bulan masuk majalah kena buat. Banyak membaca itu perlu. Cari bahan sebelum adanya cerita, harus. Insya Allah. -13.7.2011
"Ya Allah, betapa berpuranya aku! Semakin aku menjauhi, makin mendekat amaran. Singkat kehidupan. Allah ... Rindu itu pahit! -3.1.12
"Ya Allah, cemburu merenggut diri. Mahu kembali menulis. sangat-sangat. Diri sedang bergolak, mahu mengeluar cerita. Mahu dikongsi segala. Kehidupan ini singkat, kalau aku mati, apa harta aku tinggalkan. tidak boleh berdiam. let''s write. hoyeh.-19.3.2012"

 "Pada setiap catatan yang bercerita, ada rasa situ. Mungkin kena pada ketika kamu menulisnya. Maha Tahu-Nya Dia segala yang kamu rasa. Tidak diberinya sesuatu melainkan dilihat usahamu melawan dan melayan. kemanisan pasti ada sesudah kepahitan. Kepahitan membuatkan kamu tersenyum akhirnya, mungkin kemanisan bakal menitiskan air mata. Positif pada setiap ketentuan. Tiada masa akhir sebuah kebangkitan selagi roh dan jasad dipinjam di badan. Tuliskan, bicarakan pada Yang Satu. DIA bersama sangkaan hamba-Nya. -25.7.2012"
***
pada dada diari yang mencatat
catatan
contengan
impian.
suatu masa mungkin ada yang membaca
kisah-kisah itu.
dia manusia biasa,
mencoret kadang   selalu meluah rasa
yang enggah dibicara
kerana beratnya kata-kata.

kisah biasa seorang manusia biasa
punya impian seperti manusia-manusia

Ada ketika terlalu banyak mimpikan yang muluk-muluk
bukankah semuanya bermula dengan MIMPI,
mimpi yang membawa kepada usaha
doa
kehendak Dia termakbul segala...

ada ketika dia terdiam,
didiamkan dengan nyatanya mimpi
Allah.
telah disusunnya terbaik,
padanya segala takdir,
tarikh luput hayatku.

haruslah aku hidup selama nadi berdenyut
mahulah aku hidup meski jantung berhenti berdegup.

jamilah mohd norddin/ila husna
2012
uiam.
ijazah sarjana muda bahasa arab dan kesusasteraan 2014, insya Allah.

Comments

Popular posts from this blog

Aku, Dia, Beliau dan Soalan-soalan

Jom Belajar Nusus

Cerpen: Kembali Bertaut