21 March 2011

duduk seketika lalu menulis

Biar seketika kalam ini berbicara...

Pertama.
Terima kasih buat kak Husni pinjamkan laptop selama tiga hari. Sesungguhnya terbayar ke'gian'an saya untuk mengedit gambar dan membuat video. Tidak terasa lama saya bermain depan laptop itu mengedit satu demi satu gambar dan membuat percubaan untuk menghasilkan sebuah video kenangan untuk semester ini. Oh, walaupun ia hanyalah editan yang biasa dan sebuah video 'taraf sekolah rendah' semoaga, kenangan itu saya selalu ingat. semoga. 
Mungkin betul, beri saya sebuah laptop + gambar + lagu untuk didengar, saya asyik dengannya hingga tidak hiraukan orang lain. Leka dengan itu.. Oh, saya tahu itu tidak baik.

Apa sekalipun, terima kasih tidak terkira..
Juga buat Habibah, Kak Ema,Rokiah dan Mysharah yang menjadi mangsa apabila saya perlukan laptop.

"Penulis tak ada laptop?"

Ungkapan yang saya tidak lupa ketika di Minggu Penulis Remaja hingga saya sanggup menghabiskan duit wang saku CFS untuk membeli laptop second hand. Dan sekarang ia hanya berada dalam beg balik kampung kerana kecederaan yang berlaku. Dan semalam saya bermimpi laptop itu sudah baik. Oh, saya sudah merapu.

Syukran, sahabat! :)

KEDUA.
Minggu ini minggu terakhir kelas dan minggu depan akan bermulanya perjuangan di medan peperiksaan. Perjuangan? Entah. Apa yang saya faham dengan berjuang. Orang gagal dalam kepalanya ada perkataan gagal dan orang berjaya ada dalam kepalanya kalimah berjaya.

titik.
KETIGA
Sangat bersyukur kerana saya sentiasa ditemukan dengan lecturer yang semuanya sangat baik.Sejak sekolah sampai sekarang.

Apa yang tidak fikir itulah natijahnya.
titik.

KEEMPAT
Saya semakin tidak konsisten untuk menulis. Saya mahu menulis. Hanya kadang apabila sudah berada depan laptop, jemari jadi kaku. Saya beralih kepada kerja lain. Saya bermain dengan gambar, mendengar lagu.

Oh, kamu seorang yang lalai.


KELIMA 
tempoh hari saya katakan kepada seorang teman saya, "kami tak suka marah sebab kami akan sedih apabila mara orang."

Oh, benarkah? 
mungkin sebenarnya saya kurang mengenal diri hingga saya rasakan yang orang lain lebih tahu tentang rasa.

Untuk kenal diri kenallah pencipta.
CUKUP.
sudahlah. entah saya membebel apakah malam ini.


***
Buat teman-teman, selamat menempuh peperiksaan dunia dan peperiksaan hakiki. Sesungguhnya semakin diuji seseorang semakin sayang Allah kepadanya. walau bagaimana sekalipun kamu diuji. walau sesakit mana sekalipun. Ya, saya bukan layak untuk bicara soal redha, soal menerima dengan tenang, kerana hati ini sering juga berkata yang tidak. Namun, ketahuilah yang Allah sangat sayangkan hamb-Nya.

Allah.

walau bagaimana langkahku selepas ini, aku redha. Mungkin ia menyakitkan aku dan ramai pihak, namun aku belum cukup kuat untuk melalui kenyataan itu. Binaan dalam diri yang belum cukup ampuh menjadikan aku ketegar dan susah untuk berubah.
terima kasih menerima aku sebagai sebahagian kehidupan kalian.

saya tahu, tidak ada apa yang pernah saya berikan kepada kalian, sedang saya sering terkesima dengan apa yang kalian lakukan.

semoga Allah membalas dengan memberi yang paling baik untuk insan yang saya sayang.

.

semoga.


inilah takdir terindah.
sebuah perkenalan.
ikatan.

maafkan aku kalian.
kak husni,
habibah,
rokiah,
ainul....

kakak-kakak tersayang...

teman tercinta...




....



kamu.


semoga bahagia Dunia Akhirat..


sesiapa yang tidak menyayangi tidak akan disayangi.

merapu meraban.
keluar daripada gua. 

No comments: