14. suatu petang aku mencatat ikut jemari ...

catatan sebelum ini: [1][2][3][4][5][6][7][8][9][10], [11][12][13][14][15] [16]

......
......
..................................
.....
......


Ada ketika aku hanya dapat memandang kosong skrin komputer tanpa sepatah kata.
Sungguhnya ilham hanya pinjaman Allah yang diberi pada masanya. 
Ada ketika ia tidak hadir,
Pintalah pada Dia memberikan ilham terbaik buatmu.


________________________
tenggelam timbul, turun naik, tidur bangun, sudah aku di hujung semester tiga. Apakah sebenarnya yang aku belajar? 
Seseorang tidak dapat ilmu melainkan padanya hati bersih dan niat yang betul.

Sekian terima kasih.



tulisanku juga.
selalu tidak bersamanya hati bersih,
hanya jemari yang mengetik dan tidak mahu berhenti mengetik.


Ampunkan kami, ya Allah.


Yang utama, berusaha ke arah yang lebih baik.

lebih baik setiap hari.




kamu mungkin gagal menutur, namun Allah Maha Adil. Maha Adil pada setiap hamba-Nya.
Kata Allah, mintalah, Aku kabulkan.


Allah,
berikan kami keredhaan di dunia dan Akhirat.


maafkan aku.
maafkan aku tidak berhenti merinduimu.
aku harap kamu baik-baik sahaja.
maafkan aku tidak berhenti merenung potretmu.
sungguh aku rindu.
semoga kamu maafkan aku dalam Ramadhan ini.
























....
ada ketika dan selalu aku menulis subjek yang sama.
dan
jemariku
enggan berhenti tulis
walau ada yang menghalang dan menyekat.



Comments

Popular posts from this blog

Aku, Dia, Beliau dan Soalan-soalan

Jom Belajar Nusus

Cerpen: Kembali Bertaut