30 July 2012

21. Suara dalam kata dan gambar yang berbicara.



"Pada puisi yang mengganti suaramu

Pada gambar kaku yang mengganti lunak bicaramu

Benarkan ia terus bicara, Menggantti hadir dirimu.
Tidak semua kata dapat diterjemah pada kata."

“sekeping gambar dapat membicara seribu makna.

Sering  kalimah itu membuncah dalam kepala. Spontan bibir mengukir senyum menatap gambar-gambar kenangan. Manis tersenyum aku dan dia. Gelak manja kami bersama. Indah. Terakam memori itu kekal ditatap saat diingati.

Pernah aku bicara suatu ketika, “orang lain diberi kelebihan berkata dengan fasih dan teratur. Sedang aku sering gagal melontar makna dalam kata. Hati itu. Hati sering tidak sampai pada erti sebenar kata yang mahu aku luahkan. Lalu, sering tulisan mengganti semua perktaan. Aku bahagia begini. Aku percaya, setiap kelahiran bersama kelebihan. Allah Maha Adil. Tidak perlu aku cemburu, tidak pantas aku menanam iri pada sesiapa. Aku mahu menjadi insan sederhana yang mengenal erti syukur.

“pada puisi, aku mencerita hasrat hati.
Dalam kelas Jahili suatu masa, ustazah membicara bahawa, kita mengenal zaman Jahiliah melalui puisi yang mereka tinggalkan. Pada puisi ada jutaan rakaman kisah masyarakat. Kalimah yang pendek membawa makna yang panjang dan dalam. Hanya jalan sampai tersesat mentafsir bait puisi.

Aku bukanlah bijak puisi. Sekadar menulis lukisan hati. Menterjemah rasa, menguntai kalimat buat diri. Moga suatu hari, tulisan yang merefleks diri, melantun semua kata, mengingat diri saat diri lena diulit mimpi.

Dan sesungguhnya pada setiap laku kita diuji.

Fasa kebangkitan Islam, kesibukan sahabat mengkaji dan belajar al-Quran yang maha indah bahasanya, titipan khas allah buat mereka melupakan puisi. Manakah kalimah melebihi cantiknya bahasa al-Quran?

Lalu, dapatlah dikata: indah gambar terakam, molek puisi telakar, makin cantik bersamanya keindahan al-Quran. Kata dan maknanya. Cukuplah sehari, kamu pelajari satu ayat al-Quran. Biar meresap dalam hatimu cinta al-Quran, sebagaiamana ada cintamu pada puisi dan gambar kaku.

Pada puisi dan gambar juga ada dakwahnya.
Hanya jangan dibiar cantiknya ia melakar fitnah di sanubari kita.

Jamilah mohd norddin.
Aku bukan penulis puisi, perakam gambar, aku seorang pelajar.
2012

No comments: