19. hadirnya mereka bukan sementara


Sudah hampir lima tahun kelanaku di bumi Kuala Lumpur. Petaling Jaya - Nilai - Gombak. Sedikit sebanyak warna kota ini terakam dalam minda. Menjadi pemerhati perlukan dua mata -mata zahir, dan mata hadir- untuk melihat setiap yang dipandang mata.

Benar. Tidak perlu kamera canggih untuk merakam catatan perjalanan dalam diri sendir. Cukuplah punya sekeping hati yang masih hidup, dan kita mampu melihat sesuatu dengan pandangan tersendiri. 

Sela perjalanan selama lima tahun, Allah temukan aku sahabat-sahabat yang sekali mereka sentuh hati ini, ikatan itu melekat di hati. Perpisahan yang terjadi, tidak bermakna nama mereka hilang di hati. Hanya sekali mereka menyentuh hati dengan baik akhlah dan budi, aku malu pada kejahilan diri sendiri.

Aku tidak pernah memberi apa-apa kepada orang lain. Terlalu beza rasa orang yang banyak menerima dan mereka yang banyak memberi. Bahagia itu pada yang suka memberi. sedang aku gembira menerima.

Ya Allah, peliharalah mereka yang pernah hadir dalam hidup aku. Aku sedar, tidaklah aku menjaga persahabatan yang terbina dengan baik. Ya, aku sering gagal dalam menguntum ikatan persahabatan. Persahabatan yang akhirnya aku calarkan dengan tidak santunnya diriku.

Rindu
lantunkan pada doa.
suatu hari,
kita bersatu jua.

Comments

Aimi Syahirah said…
Kak Jamilah.
Saya blog reader akak.
Saya nak akak notice saya ada, membaca!

Sudi sambut salam perkenalan saya?
:')
Aimi Syahirah,

terima kasih singgah di teratak maya akak. :)

Semoga dapat sesuatu..

:)

Akak sudah menyambut salam persahabatan.. :) Gembira dapat kenal kamul

Popular posts from this blog

Aku, Dia, Beliau dan Soalan-soalan

Jom Belajar Nusus

Cerpen: Kembali Bertaut